Skip to main content

Souvenir Centong Kayu

Pada setiap acara resepsi, tentu ada banyak hal yang harus dipersiapkan. Satu hal kecil dan simple tapi akan menjadi masalah besar jika tidak disiapkan dari jauh2 hari adalah souvenir. Ya mungkin bagi para tamu, hanya hal kecil, ato bahkan gak dianggep bahkan dibuang. Tapi ternyata setelah dipikir2 gak gampang juga. Harus disiapkan dengan matang dengan cara seksama dan dalam tempo sesingkat2nya.

Dari awal sudah disepakati bahwasannya untuk souvenir dipersiapkan oleh saya. Oleh karena itulah, dari jauh2 hari udah mikir, ini mo gimana. Mengingat budget yg saya sediakan juga terbatas. karena menurut mertua, souvenir gak terlalu pokok, tapi ya itu dia, klo gak disiapin bisa berabe. Akhirnya coba telpon2 ibuk, diskusi kira2 bagusnya souvenirnya apa. Hingga disepakati (awal) ibu akan cari souvenir di jogja. Udah sante2 ini mah, gak terlalu ngurus.

Hingga pada akhirnya pada bulan oktober pertengahan saya pulang ke rumah, trus sembari ngomongin baju (cari baju di jogja tapi gak cocok akhirnys bikin sendiri dari NOL) sama ngomongin souvenir. Rencana awal adalah mau beli souvenir centong batok kelapa. Akhirnya kita pergilah ke jogja ke tempat galerinya gitu. Kita lihat si emang bagus bentuknya, tapi setelah dipikir2, ini kan mau dibawa ke palu, entar takut pecah dan bawaan bakalan banyak banget.

Maka diputuskanlah kita pesan yang centong nasi dari kayu dengan ada sablonannya. Lumayan bagus juga si, tapi ternyata prosesnya gak semudah itu. Hari sabtu waktu itu kan saya kesana buat mesen, tapi oleh orangnya blm bisa ngasih kepastian hari, nunggu besoknya. Hari senin saya telpon lagi, akhirnya fix saya transfer. Hari apa lagi saya lupa, ada kendala lagi. Tadinya bisa diselesaikan 10 hari ternyata baru bisa 2 minggu, yo weslah, gakpapa, toh ada sablonnannya juga kok, pasti lebih lama.

Selang 2 minggu, saya kontak lagi kesananya, ternyata belum jadi, padahal ibuk hari itu ke jogja-nya, Alhasil ibuk ke jogja cuma beli kain untuk baju saya, harusnya mo sekalian ambil souvenirnya, karena jadwalnya pas 2 minggu disitu. Kata penjualnya dijanjiin molor3 hari lagi. Yo wes, saya bilang aja, pokoknya diselesaikan saja dalam 3 hari itu. Ibuk saya gak tau bisa datang 3 hari lagi atau enggak, soalnya ke jogjanya sewaktu2. Akhirnya ibu saya baru bisa ngambilnya 7 hari kemudian, karena habis di ongkos klo bolak-balik terus.

Setelah diambil ternyata cukup berat juga, sekitar 20 kg. Wah bakal makan bagasi nih. Tapi yo weslah, demi resepsi yang meriah. hehe. Hasilnya juga lumayan si, cuma sayangnya ketinggal di palu, kemarin gak sempet nyomot barang sebiji dua biji.

Ditulis pada 2 januari 2012

Comments

  1. entek yun, aq aja gak dapet. ketoke diembat orang sana,, soale waktu itu gak ada yg ngawasin..
    jadi lenyap bgitu saja..
    aq wae sebijipun belum pegang...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Analisa Ngawur Alaihum Gambreng

Lagi musim politik sepertinya rame banget dah ini. Apalagi lagi mo blos coblos capres. makin rame dah. Mengikuti perkembangan media baik cetak elektronik maupun sosial lha kok makin sadis aja, black campaign, white campaign, blue, yellow, dll. Jadi menurut "analisis saya" - pake gayanya sentilun.. adalah sebagai berikut Jika arah angin tetap seperti ini saja, tanpa ada badai yg tiba2 menghenyak, maka kemungkinan jokowi unggul dibanding prabowo, kenapa? 1. perkembangan di masyarakat si prabowo ini punya masalah ham, meskipun udah dimentahkan. seandainya benar maka dia pun hanya menjalankan perintah atasan, yang tidak laen atasan dia si wiranto yang sekarang di kubu jokowi. 2. koalisi prabowo isinya orang2 blunder, si hatta ada masalah dengan penegakan hukum yg si anaknya itu, si ical jelas masalah berat sama lapindo, si surya dharma malah ikutan masalah kesandung korupsi haji, yg pks juga ada masalah yg korupsi sapi (meskipun para kader pks membantah abis, tapi namanya st