Skip to main content

Keberangkatan Menuju Palu

Tanpa terasa hari demi hari telah terlewati (sambil nyanyi lagunya stinky). Seperti baru kemarin saya mengajukan proposal ke simplykey, baru kemarin rasanya mempersiapkan segala perlengkapan dan memplan hal hal untuk hari H. Tapi ternyta sudah menginjak pertengahan desember, alamak, makin genting saja inih.

Akhir November sebelumnya, saya udah mengajukan ijin cuti untuk pernikahan ini. Alhamdulillah udah disetujui dengan rencana saya yaitu cuti tanggal 19,20,21,26,27,28 Desember. 3 hari dipotong cuti nikah, 2 hari dipotong jatah cuti tahun 2012, 1 harinya lagi dipotong jatah cuti tahun 2013. Untuk tanggal 25,25,31,1 jan adalah libur resmi dan cuti bersama resmi. Cukup menguntungkan, dengan hanya mengajukan cuti 6 hari tapi bisa libur 2 minggu full.

Selasa 18 desember 2012, sepulang kerja langsung menuju pool cipaganti di btc untuk menuju jakarta, karena esok paginya akan berangkat bersama simplykey ke purworejo dulu. Di kantor sengaja pulang agak telat nunggu sepi, ternyta anak2 kantor belum pada pulang nunggu ujan reda, yowes alhasil jadi bulan2an anak2, ya lumayan wes, dapat ucapan selamat, hehe (dan ada yg sakit hati karena saya duluin, padahal dia yg udah gembor2, peace ah,, kaburrrr)

 

[caption id="" align="alignnone" width="432"] baru nyampe bandara[/caption]



Rabu 19 desember 2012, bersama simplykey melalui stasiun pasar senen menaiki kereta sawunggalih utama pagi menuju kutoarjo. Selama dijalan perasaan masih biasa2 saja belum ada ketegangan sama sekali, seperti halnya pulang kampung biasa. Tapi bagi simplykey ini adalah pengalaman pertamanya kerumah purworejo. Perjalanan lumayan lama, berangkat jam 8.20 dan sampai stasiun jam 16.00 sudah dijemput ibuk dan mbah saya. Langsung meluncur ke rumah yga di pelosok desa 25 km sekitar 45 menit.

Sesampai dirumah, ternyata udah rame ada mbahku yg satunya lagi. Langsung sibuk saya, karena harus ke sarean (pemakaman) mbah kakung ku. Malemnya pun sangat sibuk sekali, karena harus packing puluhan tas yang dibawa.

Dari bawaan ternyata sangat banyak,
-tas pribadi ada 6 koper (punyaku dan simplykey digabung) [yang berangkat ada 7 orang]. kemudian ada tas baju pengantin
-box besar berisi baju orangtua besan, selop, perhiasan rias, peralatan rias
-box alat make up rias khusus
-tas berisi mahar dan seserahan
-2 kotak besar souvenir
-box bunga
-tas oleh2
-dll lupa, pokoknya yang masuk bagasi ada 14 biji, yang ditenteng ada 4 ditambah tas kecil masing2 orang.
Bayangin sendirilah betapa banyaknya itu, aq aja ampe stres.

[caption id="" align="alignnone" width="432"]bandara adisucipto bandara adisucipto[/caption]

Kamis 20 desember 2012, Masih belum cukup tidur harus bangun pagi2 karena harus berangkat pagi untuk mampi2 dulu di jogja. Berhubung yang berangkat ada 7 orang dengan barang bejibun maka ibuk memutuskan sewa elf saja biar muat banyak, jadi bisa ditambah 1 sopir 1 kernet dan 2 pengantar. Sekitar jam 12 siang sudah sampe bandara adisucipto, ternyata flightnya maish jam 15.00, dab bagasi baru bisa masuk jam 14.00.

Tunggu ditunggu, setelah checkin ternyata delay dan baru terbang sekitar jam 16.30. Oh ya berhubung bapak saya sedang sakit patah tulang, maka dari jogja udah minta tolong untuk penggunaan kursi roda. Dan ternyata layanan dari bandara cukup bagus, mulai dari berangkat hingga turun di palu semuanya dibantu oleh petugas dari Lion Air.

[caption id="" align="alignnone" width="432"] before flight[/caption]

Paling salut dengan petugas lion air di bandara juanda surabaya, kalo tidak salah namanya arif. Dia sangat bertanggung jawab, dengan membantu segala keperluan, bahkan keluarga rombonganpun diperbolehkan ikut serta mengantar. Karena jika ada yg pake kursi roda adalah masuk ke pesawatnya pertama tapi keluarnya terakhir - FILO / stack.

Berhubung dari berangkat udah delay, di surabaya delay, kemudian transit lagi di makasar agak lama, maka baru tiba di palu sekitar pukul 23.00. Disana sudah banyak rombongan penjemput dengan 3 mobil. Amazing sekali ya, ternyata keluarga simplykey yang dari surabaya juga baru sampai, sehingga bareng2 kerumahnya. Trus makan malam hingga pukul 01.00. Selanjutnya diantar ke hotel sekaligus tempat resepsinya di Graha Mulia Hotel.

Jam sudah menunjukkan pukul 02.00 dinihari, badan udah capek pol2an, langsung nyentuh kasur dan zzzzzzzzzzzz.......

Ditulis pada 2 Januari 2013

Comments

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Ciwidey - Cidaun - Cianjur

Bandung – Ciwidey – Cidaun – Cianjur – Cimahi – Bandung Jumat malam sekitar jam 23.00 dk : om besok ada acara g? Me: g ada dk: jalan2 yuk k cidaun, reyen motor, mpe minggu me: bolehlah, sama siapa? Dk : berdua aja Me : okelah kalo beg beg begitu… (ilustrasi) Malemnya gak bisa tidur nyenyak dan jam 5an kebangun, ya sudah lah.. trus jam 6an bangunin orang dulu,, hahaha (maaph ya,, hhe..), sms temenku baru dibales jm 7an, katanya jadi brangkat jam 8an. Akhirnya datang juga, ambil duit dulu, dan karena lagi gaya makan paginya di deket griya, hhe.. Jam 9 kita memulai perjalanan yg nantinya bakal panjang banget dan luar biasa. Perjalanan biasalah macet, namanya juga bandung menuju arah ciwidey, perjalanan biasalah k arah sini, udah hapal (gaya bet dach) crita2 gak jelas lah tentang nasib salah satu temen kita (kasihan, smoga kmu kuat ya teman) Akhirnya sampai juga arah situpatenggang, klo biasanya belok kanan, kali ini belok kiri terus saja, wah lumayan sepi juga ni jalanan. Dijalanan poto2