Skip to main content

New Year Fireworks

Tak terasa tiba juga di penghujung tahun 2011. Menurut adat tahun tahun sebelumnya, saya hanya ndekem di kos, nonton tipi sambil ngenet trus bengong ngeliatin kembang api. Masih inget tahun kemaren saya nge kos di logam, hanya itu yg saya lakukan. Trus pas taun baru, keluar kamar mo ngeliat kembang api,,eee kehalang tembok depan rumah yang tinggi banget, ya sudah baik ke kamar sambil dengerin orang2 nyalain kembang api sama niup trompet, bener2 masa suram dan kelam, dan tak berapa lama saya tidur, just that. Untuk tahun ini tidak boleh terjadi, harus berbeda, move on kata abg2 jaman sekarang.



Agar tahun ini bisa merasakan perubahannya, maka saya belum menyiapkan plan (geje kembali). Entah kenapa tiba2 pas jumat itu saya lagi ceting ma temen malah bahas tahun baruan, berhubung dia udah pengalaman maka mayanlah dapat info2 tentang tahun baruan, maka diputuskanlah malam besok harus capcus. Setelah gugling dan cari2 inpo serta keinginan sang dia yang tak perlu disebut namanya (huahahaa,,, kaburrrrrrrrrrr sebelum dilemparin cimol ) akhirnya diputuskan tahun baru nanti adalah ke dago pakar,, jreng jreng jreng.

Sabtu paginya cuci motor dulu (tapi habis itu keujanan becek kotor lagi, luweh lah) buat persiapan ntar malem (malu diliatin orang2 klo motornya dekil, padhal g keliatan juga si wong malem, ngahahaa,, bilang aja mo nyobain sampo baru..). Jam 5 sore berangkat ke kosan orang yang tak boleh disebut namanya itu (ketawa licik) trus nunggu maghrib (malah lebih tepatnya nunggu isya). Jam 7.30 berangkatlah kita menuju medan pertempuran.



Ternyata di jalan belum terlalu ramai, masih biasa2 aja, yang macet malah di ago pakar, karena jalannya sempit. Langsung lah kita menuju lisung, dan alamakkjang, ternyata oh tenyata, udah full men... penonton kecewaaaaaaaaa... huuuuuuuuuuuu.... turun turun turun turun.. kuciwa wes, tau gitu sebelumnya pesen tempat dulu, fiuhhh, kecewa.

Alhasil bingunglah kita mo kemana, masak turun lagi si? Trus coba naek ketas, kok kayaknya kafe lainnya penuh, mikir mo k kopi ireng makanan dikit, trus bengong dulu hingga akhirnya ke kopi ireng demi liat kembang api di dago pakar. Ternyata disana masih lumayan sepi.

Masuklah kita kedalam yang ternyata area saya rame banget, segerombolan anak2 muda geje. Baru jam 9 kurang, ngalamat bengong ni 3 jam lebih. Yo wes ngbrol ngalor ngidul kesana kemari menggeje lah. Saya coba pesen makan iga penyet, dan alamak diluar dugaan, dikit banget porsinya dan rasanya jauhhhh, dagingnya dikittt, pedesnya minta ampun tidak sebanding dengan harganya yg mahal (besoknya saya balas dendam makan iga bakar si jangkung dengan harga lebih murah rasa jauh dan jauuuhhhh lebih mantaaps). Si orang yg tak boleh disebut namanya (iyaaa iyaaaa,, pasti ngambek, okehhh sebut saya yuke, dah tuhhh, bayar royalti namanya dah disebut) pesen nasgi goreng item gitu, mayan enak si, haha. Untuk minumnya pasti kopi, namanya juga kopiireng, tapi kita g pesen yg ireng, yg modern, halah..



Akhirnya detik2 tahun baru pun tiba (tapi kayaknya banyak yg gatel, masih jam 11 udah ada yg nyalain kembang api).

Toeetttt,, teoetttt,, toeet toettt tek dung,, lalalallala..

Tar tar tar... nguingggg... byarrr... gludak gludak,, pletak, klutak klutak, ngek ngok ngek ngok, tek dung syalallalaa,, tek dung tek dung syalalalaa....

Kembang api berteraran dimana2, udah rame pisan lah pokoknya, Akhirnya mennn,, mamennnn saya liat kembang api mamennn,, penantian panjang akhirnya terajawab sudah, ora urusan duite entek sing penting kembang api, hahahhaa. Setahun sekali ini, dan tahun depan semoga bisa taun baruan di bali, aminnnnnnn,, ngohohoohoo..

[caption id="" align="aligncenter" width="400" caption="keasyikan niup trompet"][/caption]

Cerita pulangnya yang pasti macet tingkat akut, gak jalan, pada turun gunung semua soalnya, Yang biasanya setengah jam jadi 1 jam. Jam setengah dua malam ternyata jalanan masih rame, luamyan lah enak bnyk temennya.

Oke semoga resolusi2 *bahasanya anak gahollll* tahun 2012 ini pada tercapai, yang jomblo semoga dapat pacar, yg baru pacaran semoga langgeng, yang udah pacaran semoga ke jenjang berikutnya.. eaaaaa.. yang gak mau pacaran ya sudah langsung saja ke penghulu.

Oke mari kita nantikan tahun baru hijriah...

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Ciwidey - Cidaun - Cianjur

Bandung – Ciwidey – Cidaun – Cianjur – Cimahi – Bandung Jumat malam sekitar jam 23.00 dk : om besok ada acara g? Me: g ada dk: jalan2 yuk k cidaun, reyen motor, mpe minggu me: bolehlah, sama siapa? Dk : berdua aja Me : okelah kalo beg beg begitu… (ilustrasi) Malemnya gak bisa tidur nyenyak dan jam 5an kebangun, ya sudah lah.. trus jam 6an bangunin orang dulu,, hahaha (maaph ya,, hhe..), sms temenku baru dibales jm 7an, katanya jadi brangkat jam 8an. Akhirnya datang juga, ambil duit dulu, dan karena lagi gaya makan paginya di deket griya, hhe.. Jam 9 kita memulai perjalanan yg nantinya bakal panjang banget dan luar biasa. Perjalanan biasalah macet, namanya juga bandung menuju arah ciwidey, perjalanan biasalah k arah sini, udah hapal (gaya bet dach) crita2 gak jelas lah tentang nasib salah satu temen kita (kasihan, smoga kmu kuat ya teman) Akhirnya sampai juga arah situpatenggang, klo biasanya belok kanan, kali ini belok kiri terus saja, wah lumayan sepi juga ni jalanan. Dijalanan poto2