Skip to main content

Jelajah Kuta Sanur (Part 5)

Oke melanjutkan sekuel postingan tentang perjalanan timika kemaren, kini dewaarjuna sudah ada di pulau bali, mari simak penuturan dewaarjuna selanjutnya.

Puas muter2 gak jelas, kembali ke hotel jam 18an, soalnya jam 18.30 waktunya buka puasa (berarti hari itu saya puasanya nambah 1,5 jam dari waktu normal, hedewwww). Karena kita korban iklan dari agoda yang menyarankan makan di nasi pedas deket hotel, akhirnya kita coba, dannn kirain ada menu2nya, ternyata Cuma nasi rames biasa dengan sambel super pedas (tapi masih belum ada yang ngalahin sambel juara pertama gudeg kendil samping stasiun hall bandung, minyak sambelnya aja udah bikin teriak2)

[caption id="" align="aligncenter" width="450" caption="pantai kuta"]pantai kuta[/caption]

Sekitar jam 8 malem temen saya yang udah kerja di bali dateng juga, wkwkwk, setelah sekian lama tak bertemu semenjak lulus kemaren (dan sekrang malah orangnya dah resign, pindah jakarta soalnya mbojo, wkwkkw). Dan saya diajak ke toko oleh2 krisna yang entah dimana itu tempatnya, wong muter2 gak jelas, disana ternyata tempat orang belanja, muantepss rek, buanyak banget pilihannya, padahal Cuma 1 toko gitu tapi gedhe banget, Katanya klo mo ke toko krisna gitu sekitar bulan juni-juli saat banyak anak2 sekolah pada liburan, harganya bisa murah, gak bisa ditawar si harganya, tapi harga turun naek, klo pas musim liburan murah, klo musim biasa mahal (keren juga ni sistemnya).

Puas belanja kita menuju warung makan yang super serem, karena kita pesen makan sate hiu dan sop hiu. Serem kan? Wkwkwk, sadis lah pokoknya, Sate hiunya si bolehlah rasanya, kayak ikan gitu rasanya .Mayan manteps si, tapi rasanya horor banget pas makan, sambil terbyang2 gitu. Bayangpun, kita makan hiuuuuuuu, padahal kan biasnaya hiu makan manusia, hiiiii seremmm. Menu kedua sop sirip hiu, bentuknya aneh bener. Kan bagian sirip gitu jadi kayak gitu lah, susah njelasinnya, dan rasanya bener2 kayak ikan mentah, masih amis2 gimana gitu. Asli tambah horor ini maemnya, dan alhasil gak habis, padahal harga seporsinya 50ribu, haha, lhawong serem bin aneh gitu si.

Pas waktu sahur saya udah pesen maem, dan what? Ternya gak sesuai bayangan saya, isinya seuprit banget, Cuma tempe, telur, sayur udah dingin, gak ada nasi, gak ada kenyang2nya sama sekali, kuciwa asli,, untung malemnya udah maem, parah bangetlah,, fiuhhh..

Paginya jam 8an nganter temen ke somewhere, trus abis itu melanglang buana sendiri menyusuri jalanan by pass denpasar,, wkwkw, inilah saat2 menggila sendiri. Ternyata jalan by pass panjang banget, rasanya gak nyampe2 gak ada ujungnya, dan tiba2 sampailah di area pantai sanur, ihh wowwww.. hebat. Masuklah saya kesana, dan wow sepii,, tapi biasa aja si pantainya, jelek, Cuma gitu aja. Yaudah disana iseng2 duduk gak jelas, trus nelpon si dia (ngebangunin lebih tepatnya). Panjang lebar ngobrol gak jelas, trus habis itu muter2 liat suasana sanur, ternyta enak juga, isinya bule2 pada maen sepedaan, bareng2 ama keluarga/pasangan gitu. Ada juga yang pada turun dari kapal, kayaknya habis dari pulau apa gitu, saya lupa, ada paketnya kok disana.

pantai sanur


Pulang dari sana jam 10an, trus muter2 area kuta, sama daerah jalan apa gitu yang sepanjang mata melihat isinya bule2 semua, soalnya disana emang area hotel yang isinya para bule2, keren juga ni, udah kyak di luar negeri aja. Trus ngeliatin resort2 di pinggir pantai, dan ternyata udah banyak aja yang berjemur di kolam renang nya gitu (xixixixix)

Jam 13an kita cabut dari hotel menuju bandara ngurah rai, soalnya udah habis masa sewanya juga, padahal pesawat masih jam 16an, lumayan lama juga nunggunya, Cuma termenung aja di bandara. Cabut ke jakarta sampai sekitar jam 17.30an, trus mampir tempat temen dulu, kan makan dulu (puassss) trus cabut ke bandung sekitar jam 20.00an, tiba di bandung sekitar jam 23.00an,  beli maem makan malam, iar paginya gak usah sahur. Dan seleselah perjalanan panjang agustus kemaren, dan berharap bisa segera ke timika lagi (tapi kok beritanya serem ya timika sekrang). Semoga cepet beres masalahnya..

Comments

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Analisa Ngawur Alaihum Gambreng

Lagi musim politik sepertinya rame banget dah ini. Apalagi lagi mo blos coblos capres. makin rame dah. Mengikuti perkembangan media baik cetak elektronik maupun sosial lha kok makin sadis aja, black campaign, white campaign, blue, yellow, dll. Jadi menurut "analisis saya" - pake gayanya sentilun.. adalah sebagai berikut Jika arah angin tetap seperti ini saja, tanpa ada badai yg tiba2 menghenyak, maka kemungkinan jokowi unggul dibanding prabowo, kenapa? 1. perkembangan di masyarakat si prabowo ini punya masalah ham, meskipun udah dimentahkan. seandainya benar maka dia pun hanya menjalankan perintah atasan, yang tidak laen atasan dia si wiranto yang sekarang di kubu jokowi. 2. koalisi prabowo isinya orang2 blunder, si hatta ada masalah dengan penegakan hukum yg si anaknya itu, si ical jelas masalah berat sama lapindo, si surya dharma malah ikutan masalah kesandung korupsi haji, yg pks juga ada masalah yg korupsi sapi (meskipun para kader pks membantah abis, tapi namanya st