Skip to main content

Antara Timika dan Denpasar (Part 4)

Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya di blog dewaarjuna ini. Sudah ada 3 part perjalanan panjang dari barat ke timur, dan kini bersiaplah akan cerita di daerah tengah, hehe. Sekarang saatnya bercerita tentang kisah antara Timika dan Denpasar.

pantai daerah kuta bali


Jam 9 pagi kami sudah tiba di bandara mozes kilangin timika. Rencananya pagi itu kita akan segera terbang menuju daerah jajahan baru, eh maksudnya daerah perpelancongan berikutnya yaitu bali bali baliii... Yuph kita akan ke bali coy, keren lah, pertama kali ke bali dulu jaman sma pas wisata bareng naek bus, cupu. Rame2 tidur di bus, serba sederhana lah, masih inget juga waktu itu saya bawa kamera pinjeman pakdhe saya, dan kamera saku tapi yang masih pake rool film gitu, jadi Cuma terbatas maksimal 36 jepretan. Dan kini jauh banget, pake pesawat men.. berasa gimana gitu yakh.. anatara senang, bangga, haru, bercampur aduk, gak bisa dilukiskan lah pokoknya. Dan pesawatnya pun gak sekedar pesawat, tapi mereknya garuda, tau sendirilah berapa harganya, bisa 3x lipat harga pesawat biasa.

Akhirnya berangkat juga sekitar jam 11.00 wit dan tiba di bali jam 12.30 wita (padahal klo gak salah 2,5 jam lho) biasalah perbedaan waktu. Setiba di bali kita udah ada yang jemput, gaya bangetlah asli, haha. Trus yang jemput pake papan nama gitu, dan ditulis nama saya, nama asli saya, nama lengkap saya, asli bener2 lah, udah kyak bule2 luar negri gitu. Hehe. Jadi ceritanya kita di timika udah pesen hotel, cari cari hotel lewat situs hotel online, agoda. Trus berhubung pembayarannya lewat kartu kredit (yang kita gak ada yang punya) akhirnya kita cari di kaskus, ternyata banyak penyedia layanan pesan hotel agoda. Lumayanlah, bisa lebih murah 30an%, plus gak repot. Mantep to??

Setelah dijemput sama orang hotelnya, langsung lah kita menuju hotel kita yang ada didaerah kuta, kalo gak salah namanya Hotel Ratna. Sesampai di hotel kita dapat sambutan segelas jus (tapi berhubung puasa ya Cuma bisa ngeliat temen yang minum makcesss L ). Setelah kita melwati lift, kemudian masuk kamarnya, dan melihat isinya, ternyta benar adanya komentar2 pengunjung hotel ratna yang memberikan reviewnya di situs agoda. Pokoknya sesuai lah, baik plus maupun minusnya, hehe (cari aja sendiri ya, gak enak klo disebutin).

Setelah beberapa saat, temen saya coba nanya2 sewa motor ke resepsionisnya, ternyata eh ternyata kita dapat. Soalnya tadinya kita udah nyari2 penyewaan motor di kaskus, katanya penuh semua, klo misal ada juga minimal 2 hari, padahal kita Cuma butuh sehari aja, soalnya Cuma nginep semalem.

Sekitar jam 15.00an kita cabut menuju pantai kuta (pertama kalianya saya mengendarai motor di pulau bali, mantaps juga, agak kagok gitu, grogi, hehehe). Oh ya tak lupa kita sebelumnya nanya2 dan ngeprint peta terlebih dahulu di timika(ndeso) trus setelah muter2 akhirnya nyampe juga di pantai kuta,,, mennn pantai kuta mennn,, u know? Tempat orang2 bule berjemur,,,wkwkwk,, asli parah, katrok bin ndeso ya? Yuph akhirnya masuk juga si saya ke pantai kuta, Cuma sepertinya salah jam deh, matahari masih bersinar dengan terang. Klo buat para bule mah masih seneng ama sinar mentari, lha klo buat saya yang udah coklat gini mah males kalipun.

Akhirnya kita duduk2 aja di tempat penjual minum gitu, trus biar gak duduk gratis, sambil beli bir, bukan saya lho,, saya mah gak doyan (puasa juga kan). Setelah beberapa saat malah ada yang nawarin pijet, ya udah ambil aja, lumayan badan sakit semua, Tapi lha kok mijetnya gak oke gini, Cuma di pegang2 doank, lumayan sakit si, tapi gak ada tehnik nya sama sekali, udah gitu mahal pula harganya, siall,, ketipu nih..

Sekitar jam 5 kita cabut dari kuta (padahal kan di kuta itu yang seru pas sore ngeliat sunset, dan lagi pula matahari pas bagus2nya, cuaca cerah pula) kita menuju daerah by pass. Iseng aja muter2 bali gak jelas, bingung jga si awalnya, ini kemana pula jalannya, haha, akhirnya nemu juga jalan menuju by pass setelah agak nyasar jauh, masuk gang juga (seru juga si, kesasar di bali, wkkwk). Enak banget ternyata jalan di by pass, lurusss doank, meskipun jalannya gak selebar jalan soekarno-hatta bandung, tapi enak lah, gak ada macet2nya, manteps.

Biar gak mutah2, kita lanjutkan di cerita part 5 ya, tunggu postingan selanjutnya, staty tune on dewaarjuna.net

Comments

  1. Kalo sewa motor d timika dmn eh? Lagi cari nih. Sms bisakah kalo ada info di 081289318401. Trimso.

    ReplyDelete
  2. wah maaph, saya kurang tau.. mungkin bisa tanya saja sama ojek disana, kan banyak banget..

    ReplyDelete
  3. Bagi pengusaha makanan yang sering melakukan delivery, sudah menggunakan dus makanan Greenpack belum? Gratis cetak logo / brand usaha anda lho..

    ReplyDelete
  4. Sekian lama saya bermain togel baru kali ini saya
    benar-benar merasakan yang namanya kemenangan 4D
    dan alhamdulillah saya dapat Rp.630.000.000.00 juta dan semua ini
    berkat bantuan angka dari AKI MANGKUBONO
    karena cuma beliaulah yang memberikan angka
    ghoibnya yang di jamin 100% tembus awal saya
    bergabung hanya memasang 200 ribu karna
    saya gak terlalu percaya ternyatah benar-benar
    tembus dan kini saya gak ragu-ragu lagi untuk memasang
    angkanya karna 2X berturut-turut saya menang
    buat anda yang butuh angka 2d 3d 4d dijamin tembus
    hubungi di nomor hp: 085203333887 AKI MANGKUBONO
    saya jamin beliau akan membantu kesusahan
    anda apalagi kalau anda terlilit hutang trima kasih
    https://tanparumusan.blogspot.co.id/
    INGIN MERASAKAN KEMENANGAN DI DALAM BERMAIN TOGEL JAMIN 100% TLP AKI MANGKUBUNO NMR (_0_8_5_2_0_3_3_3_3_8_8_7) JIKA INGIN MENGUBAH NASIB KAMI SUDAH TERBUKTI 9X TRI

    S R

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Analisa Ngawur Alaihum Gambreng

Lagi musim politik sepertinya rame banget dah ini. Apalagi lagi mo blos coblos capres. makin rame dah. Mengikuti perkembangan media baik cetak elektronik maupun sosial lha kok makin sadis aja, black campaign, white campaign, blue, yellow, dll. Jadi menurut "analisis saya" - pake gayanya sentilun.. adalah sebagai berikut Jika arah angin tetap seperti ini saja, tanpa ada badai yg tiba2 menghenyak, maka kemungkinan jokowi unggul dibanding prabowo, kenapa? 1. perkembangan di masyarakat si prabowo ini punya masalah ham, meskipun udah dimentahkan. seandainya benar maka dia pun hanya menjalankan perintah atasan, yang tidak laen atasan dia si wiranto yang sekarang di kubu jokowi. 2. koalisi prabowo isinya orang2 blunder, si hatta ada masalah dengan penegakan hukum yg si anaknya itu, si ical jelas masalah berat sama lapindo, si surya dharma malah ikutan masalah kesandung korupsi haji, yg pks juga ada masalah yg korupsi sapi (meskipun para kader pks membantah abis, tapi namanya st