Tuesday, October 9, 2018

Gempa di Palu Ngataku

Disclaimer: cerita ini adalah versi saya, karena pasti akan banyak sekali cerita dari setiap orang yang mengalami dan akan berbeda2, tentunya banyak yg lebih tragis dan memilukan melihat skala gempa yg luar biasa.

jumat 28 September 2018
Siang itu terjadi 2x gempa sekitar 5,x SR. Karena memang palu ini langganan gempa dan sering terjadi, maka yg ada dipikiran hanya gempa biasa dengan skala seperti itu. Kondisi masih normal, cek bmkg lokasi ada di pantai barat.
Tiba2 sekitar jam 6 sore terjadilah peristiwa yang sangat mengguncang palu, dan ini peristiwa terdahsyat yg pernah dialami. bagaimana tidak, gempa sangat luar biasa besar.
Posisi saya sedang jaga warung dan anak2 istri sedang bermain di dalam (untung mereka posisi bukan di dalam rumah, tapi ada area kosong di tengah rumah beratap seng).

Saat terjadi gempa, otomatis reflek harus keluar rumah, cuma memang gempa nya ini bergoyang nya vertikal jadi sangat susah sekali untuk berjalan keluar, buka pintu saja susah banget. durasi gempa cukup lama dengan kekuatan dahsyat (baru tau beberapa hari kemudian ternyata 7,4 SR). Listrik dan komunikasi pun saat itu juga langsung mati, padahal sudah jam 6 sore sudah gelap.
nah, Begitu saya berhasil keluar, panik anak2 masih di dalem.. tiba2 istri sudah keluar gendong wira, nah si naya masih di dalem, langsung masuk ke dalam rumah, sudah gelap dan kursi meja sudah berserakan, langsung terjang saja, cari naya dan neneknya langsung gendong keluar.
Yang penting posisi sudah di luar rumah dulu, kami berdiri di aspal, masalahnya samping rumah persis adalah hotel 3 lantai, ini yg mengerikan.

Posisi kami sekeluarga sudah aman nih di luar rumah beserta beberapa orang, ternyata gempa dengan kekuatan luamayan berasa (mungkin 5 atau 6) masih terus mengguncang tiada henti. Berdiri tidak bisa, hanya bisa duduk berangkulan saja, kayak sudah pasrah, ini bumi tidak berhenti bergoyang dimana sudah gelap pula,sangat mencekam sekali.
Kejadian ini berlangsung sampai sekitar jam 8 malam (bayangin aja 2 jam diteror gempa cukup besar). pokoknya saya nggendong naya, istri gendong wira, kami hanya bisa terdiam gak tau harus bagaimana. Jam 8an berangsur getaran nya mengecil.

Nah, disitu ada temennya istri yg rumahnya di pingggir pantai jalan kaki nyeker tanpa alas kaki lewat depan rumah katanya rumahnya dia kena tsunami jadi dia kabur nyelametin diri entah kemana yg penting cari tempat tinggi, wes makin2 stres (jarak rumah ke pantai 2km), dan teringat siang itu ada gempa di pantai barat, jadi dapat dipastikan gempa pasti disana lagi, maka kita putuskan mengungusi ke biromaru di rumah adek yg lokasi lebih jauh.
Boncengan ber-4 naik motor, pas lewat depan ramayana, sudah roboh, sudah langsung lemes mes mess.. nangis, ternyata gempa ini sangat besar sekali, ramayana roboh, sudah akhirnya lanjut lagi.. gak taunya selama di jalan lha malah banyak lihat atap rumah rata dengan tanah, dan sesampai biromaru sangat kaget,, itu tanah terangkat semua, macam ada ular besar lewat di dalam tanah, jadi tanah terangkat menyembul ke atas. Banyak area jalan susah dilewati hingga pas di depan rumah bener2 gak bisa lewat, tinag listrik udah pada rubuh di jalan, banjir dimana mana karena tanggul jebol, tanah depan rumah terangkat semua sampai semeter, rumah pun udah miring. nyari2 adek gak ketemu, akhirnya diputuskan kembali ke rajawali siapa tau mereka jalan kaki ke rumah, sepanjang jalan semua orang di luar rumah tau tau apa yg terjadi, rumah2 roboh.
*biromaru posisi nya ada diantara petobo dan jono oge yg terkena likufikasi, malam itu saya mau lewat jalan petobo cuma dibilang orang gak bisa lewat tapi gak bisa lewatnya karna apa gak tau. (saya baru tau ada likuifikasi dan berbagai kejadian udah h+7)

Kembali ke rumah, kami putuskan cari tiker dan selimut buat anak2, gelar tiker di depan rumah, udah gak ada yg bisa dilakukan lagi, hanya bisa terjaga, karena gempa ada terus sampai pagi tiada henti, rasane diteror gempa hihhh,, si naya ini dia minta gendong terus, gak bisa tidur juga karena bumi terus bergoyang.
bahkan mau kencing pun semua di luar rumah, ya gimana itu atap udah krak krek kayak mau rubuh, ambil air minum lari ke rumah langsung keluar, wes pokoke suasana paling mencekam, sepi juga karena tetangga pada pergi semua.

sabtu 29 september 2018
malam dini hari itu bulan begitu terang, mungkin inilah yg dinamakan tidur beralaskan bumi beratap langit, bintang2 pun bersinar. nyamuk pun tetep brutal (itu wajah nya naya wira merah bentol semua). Begitu matahari sudah mulai terang (gempa masih ada), kami putuskan kembali ke biromaru nyari adik yg tadi malem gak ketemu.
Barulah makin kelihatan bangunan2 roboh, jalan terbelah, kepanikan dimana mana, banjir dari tanggul dan selokan mampet (tsunami, korban reruntuhan bangunan, likuifikasi blm tau).
sesampai di biromaru, aihhh rumah udah gak karuan, alhamdulillah ketemu, langsung boyong ke rajawali karena masih bisalah buat ditinggali, karena rumah biromaru tinggal nunggu di goyang aja itu bisa rubuh.
Alhamdulillah juga gak lama ayah mertua juga pulang (pas gempa posisi kerja di napu - pegunungan sekitar 3 jam). ternyata malam ini beliau langsung ke palu tapi karena tanah longsor jadi perjalanan 8 jam.

wes sedikit lega hari itu semua keluarga udah ngumpul, mau apa yg terjadi udah ngumpul semua. jadi di rumah itu kan ada warung mertua juga, ada saung/pondok bambu. akhirnya kita semua ya tinggalnya disitu, masih ada juga sisa stok beras dan makanan, tapi problemnya ini orang yg dikasih makan banyak, jadi logistik pun udah gak ada.

Seharian itu kami sudah bisa berkumpul, tapi masih gak tau kondisi palu udah hancur, karena gak bisa kemana2 juga, bensin udah habis, gak ada yg jual, logistik juga udah habis, tanpa listrik tanpa komunikasi (ada sedikit2 bisa sms tapi susah sekali).
Nah kan kita bermalamnya di pondok2 itu, lha malah hujan deres tengah malem, dan namanya pondok atepnya daun rumbia udah pada bolong, bocor semua.. wes kalang kabut mau kemana lagi.
saya ada anak 2 kecil, adek saya juga anak 2 kembar umur 1 bulan, bayangpun paniknya.
pertama kita kembali masuk rumah, cuma gempanya ini lho masih ada lagi dan lagi sampe sabtu malam, wes gak tenang blas klo tinggal di dalam rumah takut roboh, akhire cek ada 1 pondok atepnya gak bocor, umpel2an disana..

minggu 30 september 2018
setelah diskusi keluarga, diputuskan kita akan mengungsi ke napu (pegunungan jarak sekitar 120km - waktu tempuh 3-4 jam), problemnya mobilnya mertua posisi di napu, motor yg di rajawali bensin menipis, akhirnya ada 3 motor di rajawali dikuras semua pindahin ke 1 motor biar bisa dipakai berangkat ke napu ambil mobil.
Pagi2 langsung berangkat kesana, estimasi kembali ke palu sore. nah ditunggu sampe sore/malam belum jga dateng, wes makin ketar ketir apa yg terjadi.
sementara logistik habis, akhirnya ide dari karyawan yg masih stay, mereka pergi ke ramayana yg udah roboh itu, banyak penjarahan,, wess ikutt.. tak taunya alfamidi dan kios2 yg terbuka pun wes dijarah semua,, demi bertahan hidup apapun dilakukan, bahkan pom bensin pun juga nekat ditimba saking udah gak ada bensin sama sekali, udah mulai liar lah kondisi. ngerii.

senin, 1 oktober 2018
dini hari sekitar jam 1 akhirnya mertua datang bawa mobil, usut punya usut ternyata lama cari bensin, karena memang sudah langka sekali, jadi harus masuk2 ke kampung demi cari bensin, karena bensin mobil juga tipis.
malam itu tentu kami masih tinggal di pondok2, ada hujan juga cuma udah diakali lah, kecipratan dikit2.. tanpa lampu, nyamuk yg gigit anak2 makin brutal.
paginya langsung berangkat, 1 mobil+2 motor menuju napu, dengan jalan alternatif, wes goodbye palu pokoke,, kami udah gak bisa bertahan lagi, karena sampe saat itu gak ada bantuan blas, posko juga blm ada, pokoke palu sendiri dan terisolasi, suara ambulance pun gak ada (padahal kita tau sekarang korban mati ribuan, mungkin mereka sejatinya masih hidup beberapa hari tapi karna gak ada yg nolong ya mati juga).
senin siang alhamdulillah berhasil sampai napu, wess pokoke lega sekali, meski di napu ini juga sama tanpa listrik dan tanpa sinyal juga, yg penting anak2 bisa tidur di dalam kos nya mertua, di dalam ruangan, udah gak kehujanan, digigit nyamuk, dan yang paling penting udah gak diteror gempa (ada si berasa tapi cuma 2x, di banding di palu yg gak berhenti sampe total 400 gempa hingga hari ini)

selasa/rabu/kamis/ 2-3-4 oktober 2018
kami berusaha survive di napu, sambil mikir gimana caranya bisa kembali ke jawa.
untung di napu logistik aman, ada yg bisa dibeli, bahkan anak sd pun masih masuk sekolah. hingga kami dapat petunjuk cari info ada pesawat poso-makasar, wes akhirnya fokusnya disitu.
pada suatu malam yg dingin pol (ketinggian di napu 1200 mdpl) cari nyal telpon (jarak 15km dari tempat tinggal, harus naik ke perbukitan) bisa nelpon adik yg di bandung dan keluarga purworejo, bisa minta tolong dicariin tiket poso-jogja, hargaa?? mahalll,, tiket termahal yg pernah kubeli.. tapi demi keluar menyelamatkan keluarga lah, duit masih bisa dicari.
alhamdulillah dapat jalan keluar, ada tiket poso-makasar-jogja tgl 8 oktober, langsung pesen.

Problem kedua adalah, gimana caranya keluar dari napu ke poso, sementara bensin habis jadi mobil gak bisa jalan. solusinya naek motor boncengan ber-4 dengan jalur yg luar biasa berat sekitar 4 jam, hingga tiba2 lihat tetangga dia punya mobil diesel (karena kita tau klo diesel pake solar, dan stok solar aman karena jarang yg punya diesel). wes akhirnya deal.

jumat/5 oktober 2018
hari itu kami berhasil melakukan perjalanan napu-poso. ini klo beneran naek motor keknya gak sanggup, kondisi jalan rusak, perjalanan 4 jam, bonceng anak istri ber empat, bawa barang.. wess dijamin motor rontok di jalan, udah gotu sepanjang jalan hanya hutan saja.. gak ada kehidupan blas.
alhamdulillah siang itu berhasil sampai poso sambil cari info tempat bermalam, karena pesawat masih hari minggu.
nah baru hari inilah kami mengetahui bahwa di palu itu sudah porak poranda, sudah ada tsunami besar, likuifikasi di berbagai daerah, hotel roboh, wes pokoke wa baru kebuka, baru bisa mulai bales2in, ngabari2in, lihat berita (gak sanggup juga lihat semua, masih trauma)
selama tinggal di poso pun tetep sama gak bisa tidur, masih trauma gempa.
jadi selama hari pertama sejak gempa sampai hari minggu selalu berpakaian lengkap, jam dompet hape selalu di celana (celama pun gak pernah ganti) takut sewaktu2 ada gempa bisa kabur dan semua kebutuhan pokok masih melekat di badan

sabtu/6 oktober 2018
stay di poso

minggu/7 oktober 2018
alhamdulillah hari itu berhasil meninggalkan poso menuju makasar dan jogja, wess rasane campur aduk.
segala macam hal yg dirintis di palu ditinggalin, baju hanya bawa dikit, harta benda tinggal semua.

.....
ada rasa berat ninggalin palu, berat karena ya itu segala hal yg dipunya, masa depan yg dirintis, sekolah anak2 sudah di palu meski ya palu ini puanas poll dan dgn segala yg ada.
tapi ada rasa berat juga jika harus kembali tinggal di palu dalam waktu lama, rasa trauma yg akan selalu ada.
mungkin nanti semoga bisa kembali ke palu sekali-sekali.
kedepannya mari ikuti arus saja,, kemana hidup ini akan dibawa.

info terakhir palu kayak gitu lah, bantuan udah ada tapi banyak yg gak sampe, masih banyak laporan orang hanya makan pisang tok karena gak ada bantuan datang, lokasinya jauh terpencil.

itulah kronologi utama yg terjadi, mungkin masih banyak yg tak bisa tertulis.. minimal ini bisa jadi pengingat pernah mengalami kejadian ini.

foto yg berhasil di abadikan, sedikit sekali karena sudah panik
itu tanah depan rumah nya adik sudah terangkat naik keatas, jadi tanah datar lurus udah naek semua macem ada tanjakan saja tiba2 muncul dari dalam tanah.






#PaluBangkit #PaluKuat #PrayForPalu