Thursday, July 21, 2016

Lebaran 1437/2016

Mudik kali ini adalah mudik paling mepet sepanjang sejarah karena baru malem takbiran kita pulang. Karena info dari kantor baru liburnya tanggal 5 juli (lebaran 6 juli). alhasil kalau naik kereta gak mungkin (karena kita selalu pilih yang siang hari, kan gak asik klo mudiknya tanggal 6, nyampe rumah tanggal 6 sore,, udah pada bubar keluarga). Akhirnya diputuskan beli tiket pesawat bandung-jogja yang jam 16.30 sore..

Si anak kecil naya pun udah dibeliin 1 tiket kursi sendiri. Doa kami adalah naya mau duduk sendiri selama di pesawat. HIngga akhirnya kita masuk dan naya mau duduk sendiri, yeyy (jangan senang dulu). sambil makan cemilan, sambil ngoceh2 cerita (karena pesawat belum terbang, lumayan lama di landasan, nunggu pesawat lain).

Hingga akhirnya pesawat mulai terbang (masih oke).. semakin naik (oke).. semakin keatas (mulai panik).. makin tinggi.. (panik minta pangku).. tinggiiii dan hanya terlihat awan putih.. (wes panik harus dipanggu ibunya).. yakhh gagal wes,, katanya takut awan.. alamakk nay nayy.,, haha..

Jadi ya sudah mo gimana lagi, bangku tengah pun kosong (nay itu harga bangkunya mahall).. Hingga sampai pesawat mulai stabil diatas, jendela bis ditutup, setelah dibujuk rayu akhirnya mau lagi deh duduk sendiri..(lumayan gak jadi rugi).. eitss tapi begitu mau mendarat, kan jendela wajib dibuka lagi... drama lagii,, karena diluar terlihat awan putih,, kembali.. takut awan.. oposehh ini anak, hahaa.. pangku lagi lah.. sampe mendarat.. yakh setidaknya gak terlalu drama dan kursinya sempet didudukin, jadi gak rugi2 banget.

Sampai jogja udah dijemput langsung cuss pulang ke purworejo via jalur atas. dengan sopir yang profesional, jalan berliku kelak kelok hajar terus,, sampe si ibunya tegang..
Bandung - Jogja : 1 jam
Jogja - Purworejo : 2 jam

Selama lebaran biasa lah, maen2 standar cuma di situ2 aja, gak kemana mana,, bahkan foto2 pun tak ada.. *karena hape tinggal dikamar terus, paling cuma ngecek klo ada message, baru aktif megangnya malem jam 10an,, udah pada tidur,

Minggu pertama labaran its oke, menyenangkan, sempet keluar cuma beli siomay tombo kangen dan dawet ireng depan smp 2 (yg depan kantor pos uantrii sadis). hingga akhirnya peristiwa itu datang juga..

Naya terjatuh, bibir nya luka, dan sariawan.. wess drama ini wes.. bawa ke dokter, ternyata selain sariawan ada campak juga,, ealahhh.. ono ono bae.. (hari selasa)

Masukin obat campak nya masih okelah, dicampur ke botol susu.. lha obat sariawan nya ini.. ampe masuk hari ke 5 gak mau makan blas,, stres wong tuone,, rewel terus, klo malem nangis2,, siang gendang gendong.. padahal hari minggu udah harus balik ke bandung.. orang2 rumah pada gak tega, tapi mau bagaimana lagi..

Sampai di bandung langsung beliin obat sariawan GOM - murah cuma 3100 dan langsung ditetesin/dioles.. alhamdulillah banget 2 hari sembuh.. sekarang udah doyan makan.. (padahal di purworejo udah beli obat sariawan di apotek 30.000 - trus ke dokter dikasih salep sariawan - sekitar 50.000 klo gak salah... lha ternyata cocoknya ama obat yang 3.100... ealahhhh)

Oh ya, perjalanan Purworejo-bandung ditempuh dengan kereta api gujes gujess.. Alhamdulillah juga meski masih sariawan, selama di kereta gak rewel, bisa tidur, bisa ngoceh,, paling cuma minta pangku aja yg berat,, karena ngantuk (ibunya udah 8 bulan).

Wednesday, July 20, 2016

Tipes dan Puasa 1437 / 2016

Seperti bertahun-tahun sebelumnya, puasa ya biasa aja (awalnya). Yah awal puasa hingga pertengahan puasa semua lancar dan seperti biasanya puasa, tapi menjelang akhir puasa peristiwa itu terjadi. Kalau tidak salah puasa ke 20 saya tumbang hingga akhir puasa.

Jadi ceritanya hari itu hari sabtu (25 juni). hari itu dikantor ada kerjaan keluar anter2 barang, dan puanas banget sih tapi masih okelah. Lalu pulang kerja jam 1 siang itu panasnya maknyus banget. sesampai di rumah jam 2 istirahat bentar karena sorenya mau ada buka bareng. Tapi kok sekitar jam 3an udah mulai sakit kepala, lumayan berat..

Jam 16.30 masih sakit, tapi mungkin cuma efek puasa, bentar lagi buka. Berangkat menuju bukber dan lumayan macet. Pas saatnya buka entah kenapa sakit kepala makin parah, perut mual dan parahnya lagi menggigil kedinginan, asli super menggigil lah. Jam 18.40 pulang, sambil kepala pusing, perut mual (pas buka tadi cuma makan seperempat porsi karena mual banget), plus menggigil (mikirnya cuma masuk angin). Sampe rumah dikerokin makan sebisanya.

Minggu nya, masih parah, pas waktunya sahur gak bisa makan apapun, bahkan dibikinin mie rebus pun gak disentuh, udah gitu malemnya gak bisa tidur dan agak ngigau gitu. Menjelang siang menguatkan diri periksa ke dokter dan cek lab dan hasilnya.. TIPES. alamakkkk.. puasa-puasa kena tipes,, wes fix tumbang.

Ciri2 tipes yang dialami : sakit kepala berat, menggigil parah, perut mual, lidah pahit, suhu tubuh panas
Selama awal2 (4 hari pertama) bener susah makan, jadi asupannya seadanya. minum juga kurang (MOHON JANGAN DITIRU).. hingga akhirnya seminggu kemudian udah mulai enakan buat makan dan minum.. periksa lagi ke dokter,, dan hasilnya tipus udah membaik.. tapi TROMBOSIT TURUN.. DIBAWAH NORMAL (normalnya 150.000) bisa dikatakan ini gejala DEMAM BERDARAH... ealahhh.. sepakett..

Alhasil mulailah mengonsumsi jus jambu (tapi agak takut sih, soale kan ada penyakit tipesnya.. tapi kata dokter gakpapa, yo wes, daripada disuruh opname.. langsung genjot jus jambu/pocari sweat/sari kurma..

Esok harinya (senin) periksa lagi dan Alhamdulillah udah naik.. gak jadi opname.. karena hari selasa nya udah mau mudik.

Saat menginjak hari terakhir puasa / hari mudik pun masih lemes2,, klo gerak2nya banyak jadi agak berkunang-kunang dan keringetan banget.. Thanks to istri yang kerjaanhya jadi super berat karena
- ngurus suami yang tumbang
- ngurus anak yang aktiv banget dan ceria dan kadang rewel juga sih (nak nakk..)
- ngurus rumah dan segalama macam tetek bengeknya
- lagi hamil 7 bulan
warbiyasahhh...