Friday, September 11, 2015

Lisung Pertamanya Naya

Cafe Lisung, buat yang tinggal di Bandung dan hobi jalan pasti akan sangat familiar dengan cafe ini. Cafe yang terletak di dago pakar dengan view yang oke meski harganya ya tau sendirilah. Bagi kami cafe ini adalah cafe favorit buat sekedar mengabiskan waktu dan menikmati hidup. Bahkan pada waktu malam tahun baru 2013, kami bela2in reservasi disini demi merasakan dan membalaskan dendam karena tahun baru sebelumnya gagal disini, ahahha..

Sudah cukup sering berkunjung ke lisung, karena view nya itu loh enak, suhu udara juga cukup dingin, hawanya enak, kemudian makanan ya lumayan lah, buat sekedar menghabiskan waktu (tapi jangan terlalu berharap rasa yah, karena di cafe ini menjual tempat dan suasana).

Sudah hampir 2 tahun-an sejak istri hamil, kita belum ke lisung lagi. Hingga akhirnya suatu sore di hari minggu tanggal 6 september 2015, sepulang kondangan, karena pas di kondangan makanan enak tetapi kok malu mo ngambil banyak dan di rumah jadi menggelepar pengen merasakan kenikmatan suatu hidangan, serta melihat naya yang sedang happy, langsung saja kita bilang "yukkk" secara reflek si bocah ini langsung ambil sepatu.. anakkk pinter, ahahaaa...

Maka berkendaralah kami ke lisung, yahh lumayan jauh sih,, tapi worted menurut kami. Begitu sampai sana, karena masih dalam rangka pengehematan ya dengan terpaksa pesen menu nya yg biasa saja (dengan dibela2in bawa sebotor air minum).

Seperti yang sudah kita tau, lisung kan bertingkat2 dan kami sengaja pilih yg dibawah karena disana ada taman/halaman yang lumayan oke and seperti biasa naya akan senang dengan hal ini, yaphh she likes it, dengan area yang cukup luas buat dia, ada naek turun nya juga,, yahhh,, bermainlah dia disana.

Rasanya bgitu saja, karena dari segi makanan ternyata kurang puas (saya pesen spaghetti), sehingga sesampai dirumah kembali berusaha memuaskan diri dengan pergi ke griya beli spaghetti dan malemnya masak sepuasnyyaa,, rasanya lebih good meski hanya bermodalkan bawang putih/merah/bombai.. tanpa sauce..

Thursday, September 10, 2015

Apa Hobimu?

Sebuah pertanyaan yang sangat simpel bagi hampir semua orang, tapi entah kenapa bagi saya pertanyaan ini kok susah banget yah? Apakah saya aneh dan berbeda dari kebanyakan orang? hanya sebuah pertanyaan sesimpel itu, bahkan pertanyaan ini sudah ditanyakan sejak jaman kita unyu-unyu masih mainan pasir, tapi kok ya bagi saya susah amat yah jawabnya.

Hobi bagi sebagian orang memang sudah jadi bagian hidup sehari-hari, ada yg hobi olahraga dengan segala jenisnya, hobi gambar dan hal2 terkait seni lainnya, serta hobi2 lain baik yg mainstream ataupun luar biasa seperti hobi tarik ulur perasaan,,, (eahhhh opo iki,,)

Jadi kembali ke pertanyaan awal, apa hobimu? yahhh dalam seminggu ini saya bertemu dengan 2 orang keren (kalau boleh di bilang begitu) karena mereka mempunya bisnis dengan caranya masing2. Dan yang membuat saya kaget adalah mereka mengajukan pertanyaan yg sama, apa hobimu?
Sebegitu pentingkah suatu hobi? saya coba menjawab dengan agak berkilah, dan masih tetep di cecar apa hobimu?

Mungkin saya masih belum bisa menyadari kenapa pertanyaan apa hobimu ini sebegitu penting, atau kenapa hobi ini penting? mungkin kalao ada pembaca yg nyasar bolehlah kasih masukan. Apa pentingnya hobi? meskipun hobinya hanya sekedar melihat burung2 di taman atau melihat dan mengamati pasangan yang bercengkerama di cafe sementara kita hanya sendirian menyeruput kopi pahit sepahit perasaan ini (lagi jamannya baper coi, ahahha).

Akhirnya saya kembali ke rumah dan menyempatkan diri untuk berbagi dengan mantan pacar saya serta berdiskusi kenapa saya selalu ditanya hobi? dan dengan ke amazing-annya selama sekian tahun mengenal saya tiba2 dia nyeletuk "bilang aja hobimu nonton" jreng jrenggg...

Kenapa? kenapa gak terpikirkan selama ini? apa hobimu? nonton... yeahhh, sebuah jawaban yang briliant dan masuk akal meskipun bukan suatu hobi yang mempunyai nilai dan kualitas yang wow... But, finally saya bisa punya jawaban jika suatu saat kembali ditanya, apa hobimu? Nonton sodara-sodara... sebuah hal yang simpel tapi bermakna dalam... NONTON...




Monday, July 27, 2015

Mudiknya Naya

Long Time No See, Rasanya sang waktu begitu cepat berlalu, sepertinya baru kemarin menikmati jadi anak kecil bermain kesana kemari di lapangan, kebun, di rumah main mobil2an. Kemarin pas mudik di rumah bongkar2 kardus dan masih menumkan mainanku yang masih bagus dan terawat langsung aq kasih ke naya, yahhh naya sudah besar ternyata. sudah lari2an kesana kemari, sudah bisa pilih2 makanan, kosakatanya mulai terbangun.

Lebaran ini memang kami putuskan kembali mudik ke purworejo, kampung halaman yang senantiasa sejuk segar (ahhh sebuah kosakata yang mengingatkan sesuatu di jaman kelas 1-2 SD). Kami berangkat tanggal 15 agustus hari rabu lebih cepat dari jadwal cuti bersama dengan kereta yang telah dipesan 3 beulan sebelumnya. Mengingat perjalanan tahun lalu yg super duper miris karena sepanjang jalan naya nangis terus hingga terpaksa tukeran bangku ama orang (untungnya mau, makasih banget lah waktu itu), dengan langkah deg deg ser apakah akan terulang lagi.

Untungnya selama di kereta naya ceria banget, liatin pemandangan luar, ada tipi di kereta, mau maem dan cemil2 juga, tapi ya gitu lah tetep aja minta jalan2, untungnya dapet gerbong di belakng restorasi jadi bisa lebih leluasa, alhamdulillah lancar sampai tujuan, bahkan bisa tidur nyenyak juga naya nya.



Selama di rumah naya juga ceria bermain2 kesana kemari, meskipun biasanya gak mau klo ama orang baru, tapi sama akung uti nya udah akrab udah mau peluk2. Awal2 di rumah juga menyenangkan karena doyan maem, mungkin karna suasananya baru kali yah? trus bobonya juga nyenyak karena udaranya lebih dingin dibandingkan bandung.

Tanpa terasa liburan pun usai sudah, sesuai skenario awal saya duluan yang balik ke bandung tgl 26 juli, naya ama ibunya tinggal dulu. Tapi menjelang ke-ber-perantau-an saya malah naya nya sakit, batuk pilek badan anget, arghhh bener2 bikin cemas dan mewek, ntr klo malem naya gimana? suka nangis2 karena hidung mampet.

Tapi mau bagaimana lagi, udah nambah 4 hari mbolos, tiket balik udah dipesan, gak mungkin libur lagi, mana kantor karyawan sisa 3 orang (dan yg 1 libur) makin ngenes aja kan klo libur lagi. Hanya bisa nitip ke ibunya ama akung, uti dan mbah uyut semoga naya baik2 saja dan segera sembuh hingga nanti direncanakan 2 minggu dirumah, tanggal 8 agustus mau ke bandung dianter uti dan tante esa, semoga lancar...

baik baik ya nakk.. ntr kita bermain2 lagi...