Tuesday, August 20, 2013

Kampus Paling Galau

Boleh dibilang kampus ini adalah kampus tergalau dan ter geje sepanjang jaman *kalo boleh hiperbola. Parameter kegalauan terlihat sangat jelas dan terpampang nyata cetar membahana dari namanya.


Awal pendirian (tahun 90'an sampe 2006) menggunakan nama STT Telkom.
Nama ini sudah sangat dikenal masyarakat, dan cukup menjual. Dilihat dari alumninya pun juga oke punya, banyak yang sudah punya posisi strategis.



Tahun 2007 tiba2 mengalami perubahan konsep yang cukup besar, tapi masih sejalan dengan tujuan awal, kali ini berubah dengan nama IT Telkom. Cuma hilang huruf ST jadi I. Hal ini sebenanrnya sudah mulai cukup membingungkan, saat ditanya kuliah dimana, rata2 para mahasiswa masih menyebut stt telkom. Dari para mahasiswa dan civitas akademika nya aja masih nyebutnya stt telkom, apalagi orang luar? Mungkin yang familiar dengan sebutan ITT mulai angkatan 2008.



Baiklah, saya kira kegalauan ini cukup sampai disini, tapi ternyata puncak dari segala kegalauan si kampus itu justru baru saja dimulai. Di tahun 2013 ini tiba2 galau dari segala galau tumpah ruah. Kali ini perubahan nya gak tanggung2. Dulunya hanya perubahan nama dari STTT jadi ITT saja. Kali ini tidak sekedar berubah nama, tapi juga penyatuan 2 kampus (tambahan poltek dan imt).

Nama lengkap
Dari nama lengkap sudah galau, awalnya dikenalkan dengan nama Universitas Telkom, tapi entah kenapa di webnya lebih dikenal sebagai Telkom University. Okeh mungkin pengen go international dan ke inggris2an. Tapi UI, UGM, ITB, IPB yang 4 besar kampus indonesia dan tentunya sudah punya nama juga di mata international serta sudah sangat keren aja masih mempertahankan nama lokal loh..

Nama singkatan
Ini lagi, galau super akut. Dia maunya disingkat dengan nama apa ya?
UT ntar jadinya universitas terbuka.
UnTel malah jadi kayak untel-untelan (kayak bahasa jawa).
TU malah jadi mirip tata usaha.
TelUr malah makin absurd jaya.
dan hingga akhirnya ada dosen yg bilang nyebutnya UniTel. Oke bolehlah, namanya lumayan oke. but wait, kita balikin lagi nih ke nama lengkapnya.
Berdasar info resmi (webnya) namanya telkom university tapi klo di singkat unitel (universitas telkom). apa ini namanya bukan galau jaya raya?

Kampusnya
Baiklah mungkin keabsurdan tadi sudah cukup ruwet. Mari kita lihat dari sisi kampusnya itu sendiri, dengan menggabungkan ITT, IMT, Poltek, lalu bagaimana nasib penjurusan dan fakultasnya? Otomatis pasti banyak peleburan disana sini. Terutama untuk yang D3 karena di itt ada, di poltek juga pastinya d3. Sedangkan selama ini D3 ITT punya kualitas lebih oke, karena dosen d3 itt juga adalah dosen di S1 Itt, jadi secara kualitas gak jauh ama anak s1 nya. Nah sekarang klo dilebur gimana? masak dosen d3 itt ikut ke poltek, alhasil dosen s1 nya gak ada donk nanti. Ato malah dosen d3 poltek ngajar yg d3 itt, penurunan kualitas donk, ahh mbuh lah,, silahkan galau sendiri.

Trus nih, sekrang kan tahun ajaran baru. Tapi saya lihat masuknya masih sendiri2, karena kemarin yg maba/miba itt udah masuk dan udah pdkt (nama ospeknya). trus saudara saya ada yang masuk imt, tapi baru mulai masuk hari minggu besok buat pra ospeknya. trus poltek juga beda lagi, horotoyohh... ini jadi mo berubah apa enggak sih? Galau level berapa ini? semua masih jalan sendiri2, edan ra karuan.

Untunglah udah lulus dari kampus bapuk *kalo boleh pake majas entah apa lah. Karena pengalaman dulu jaman kuliah ribet banget ngurus administrasinya, di lempar kesana kemari, sampe urusan transkrip nilai aja lama banget jadinya, begitu jadi eee salah judul, minta diperbaikin, eee baru selese perbaikan beberapa bulan kemudian (padahal cuma ganti judul nya)

Wednesday, August 14, 2013

Saat Si Vega Ngambek

Sepertinya si Vega punya masalah pribadi ama si Ban, bagaimana tidak? Teramat sangat sering sekali si Ban bikin ulah, hingga menyebabkan vega ngambek dan uring-uring an, bikin susah diajak jalan. Baik mulai dari ban bocor, ban berasa goyang2, rem kurang mencengkeram, sampe lampu belakang klo yg berhubungan dengan rem mati mulu.

[caption id="" align="alignnone" width="264"] foto jaman masih kuliah :D[/caption]

Tapi hal yang paling menjengkelkan ya tetep urusan ban bocor, entah udah berapa puluh atau ratus kali mengalami ban bocor. Udah gonta ganti ban dalam sampai ban luar yang terlihat masih mulus pun harus diganti. Terrrrlaaaluuu..

Pekan pertama masuk si vega bener2 memuncak amarahnya ama si ban. Hari Senin pas mau ngantor pertama, si ban belakang udah kempes pes. Akhirnya nuntun+tunggangin paksa 500meter, ternyata bochorrr, terpaksa tambal (7000). Akhirnya bisa buat jalan ke kantor, sorenya pas pulang kerja kok berasa angin nya kurang, terpaksa tambah angin di jalan (1000).

Hari Selasanya pas mau ngantor, eee lha kok udah kempes pes lagi jal, kembali tunggangin paksa dan tembel lagi (7000). Bisa buat jalan. Sorenya pulang kerja lha kok ganti ban depan yang jadi kurang angin, tambah dulu (1000).

Hari ini rabu pas ngantor, udah mulai merasa aneh dengan ban belakang (dari kemarin sebenernya) pas di cek ternyata ban nya agak nyelip gitu. Wess mau gimana lagi jal ini?

Sebagai informasi ya, seminggu sebelum lebaran itu, baru aja ganti ban dalam belakang (35000) trus sama sempet kempes (2000) dan ban luar+dalam untuk ban depan (180000). Jadi klo di total udah habis 233.000 rupiah, dan sepertinya si Vega lagi sensi ama si Ban, rencana akhir pekan mo ganti ban luar ajalah (estimasi 200000). Jadi sebulan untuk urusan ban keluar biaya 433.000... wedyannn,, mahal bener sih ya? Padahal pas puasa kemarin servis motor ganti ini itu habis 400.000. Ditotal anggap aja menjadi 850.000 (THR langsung ludes) Sesuatu banget dah si Vega ini.

Tuesday, August 13, 2013

Dilema Custom Domain

Entah udah keberapa kali mengalami kegalauan ini. Akhir-akhir ini kembali galau untuk melakukan migrasi Blog. Hal ini bermula dari ketidak abadian dari suatu hosting sendiri. Ya kita semua taulah ya, klo namanya blog di hosting sendiri harus dikelola semua sendiri, dari hosting nya, domainnya, dll nya. Kemudian tentunya urusan bayar-bayar nya yang gak murah juga.

Kelemahan punya hosting sendiri:

  • Tiap tahun harus bayar domain dan hosting

  • Harga domain dan hosting masih cukup mahal, untuk domain antara 80-100 ribu, untuk hosting antara 100ribu-200 ribu

  • Jadi klo ditotal sekitar 200-350 ribu (apalagi jika makin butuh space)


Kelebihan:

  • Bebas mau ngapain aja, bisa kelola blog dan macem macem, pokoknya sesuka hati dan bisa berkreasi

  • Bisa punya banyak subdomain dengan isi blog, web, forum, dan sak karepe lah


Melihat dari kelebihan dan kekurangnnya, maka dilakukanlah proses pencarian, harus kemana blog ini melangkah, Hingga akhirnya muncul banyak pilihan :

1. Layanan Wordpress.com

Ternyata wordpress.com melayani semacam hosting di mereka, tapi bisa custom domain. Pertama ngeliat ini langsung ngiler sakpole. Bagaimana tidak, hosting dikelola oleh wordpress yang kapasitas lumayan, tapi bisa punya domain sendiri. Hingga akhirnya melihat syaratnya bikin down. Untuk biasa mapping $13. Nah klo belum punya domain si enak karena si wp.com nyediain paket murah, biayan domain cuma $5 total $18.

Nah kasusnya saya udah punya domain, jadi harus keluar $13 dan $10 (karena domain sendiri). Brarti harus keluar 200 ribu lebih.

2. Layanan blogger/blogspot.com

Baru-baru ini tiba2 menemukan pencerahan lagi. Ternyata si blogger.com juga nyediain fasilitas yang sama, bisa custom domain. Nah yang menariknya adalah gak ada biaya mapping, jadi cukup modal domain aja (tapi si masterwebnet nyediain semacam paket parking domain untuk blogspot dan biayanya 99 ribu-padahal klo biaya domain doank 80ribu) Nah ini yang bikin galau, bisa gak si klo kita cuma order domain aja, lalu untuk setting2 ke blogspotnya kita lakukan sendiri? kan lumayan ngirit.

Tapi gak terlalu yakin ini bisa, karena ada mendengar istilah parking domain, nah apa pula ini, kegunaannya gimana, Dari contoh yg diberikan kok cuma kayak gitu, maish kurang menjawab pertanyaan.

Harapan :

Jadi sebenernya yang saya harapkan adalah

domain utama : dewaarjuna.net --> di mapping kan ke layanan wordpress.com or blogger.com

bisa punya subdomain sendiri : misal.dewaarjuna.net --> nantinya beli paket hosting yang murah2, buat maenan aja.

Karena selama ini dari yang saya ketahui yang bisa dilakukan adalah kebalikannya, yaitu

domain utama dewaarjuna.net di hosting, lalu subdomain blog.dewaarjuna.net di mapping ke wordpress/blogger

Monday, August 12, 2013