Thursday, June 13, 2013

Ciater - Bukan Honeymoon

Bulan Mei kemaren ada harpitnas (libur tgl 9), tentunya bagi karyawan tipe saya gak mau donk menyia2kan begitu saja. Tetapi yang jadi kendala adalah where we should go, huahhaa.. galau dan bingung itu sudah.

Rencana awal pengen ke pelabuhan ratu, Udah lumayan mateng tuh. Tapi mikir lagi disana klo mo ke tempat wisatanya juauhhh. Akhirnya tiba2 terpikir ke pangandaran, udah lumayan manteps hingga akhirnya nongkrong di wc maka semua berubah *ups. Beberapa pertimbangan ini itu hingga akhirnya gak jadi. Maka memasuki hari kamis, belum ada rencana satupun.

[caption id="" align="alignnone" width="240"] nyonya sedang ngebandreg[/caption]



Hari kamisnya, karena belum ada rencana yo wes, seperti biasa, klo udah mentok jalan ke mol dan nonton. Kali ini pengen nyobain ke citylink, soale blm pernah nonton disana. Utuk-utuk wes wes sampe citylink, nonton film nya raditya dika si brontosaurus, lumayan okeh juga. Kemudian makan enak di dcost.. lazisss,, Tentunya sambil liat2 kasur karena mo beli, mumpung ada pameran (ternyata harganya mahal dan gak semua ada). Paginya udah liat2 dulu di giant pasteur, pulangnya juga mampir di ahmad yani (hingga akhirnya
belinya disini).

Hari kamis berakhir seperti biasa, memasuki hari jumat yang seharusnya masuk tapi karena harpitnas maka gak afdhol klo gak cuti, maka cutilah saya. Kemudian bingung lagi, mosok cuti libur panjang just in home, gak etis rasanya. Hingga akhirnya sepulang jumatan entah setan atau malaikat ato tukang bubur yang lewat, tiba2 terbersit untuk ke ciater dan nginep disana.

[caption id="" align="alignnone" width="427"] penginapan - view dari bawah[/caption]

Yeah ciater menn,, udah 2x kesana tapi belum pernah nginep. Jadi pengen nyobain gimana rasanya klo nginep. Sepulang jumatan aq dan simplykey langsung packing seadanya, pas keluar rumah terlihat mendung lumayan tebel, ahh nekat saja,, wuzz wuzz.. Memasuki jembatan layang mulai rintik rintik, hingga akhirnya di jalan cipaganti makk byurrrrr,, udaann rekk, deresss. Langsung menepi dan pake mantel (setelah diamati ternyata kita paling rempong pake mantol, semua pengendara lain udah jalan semua gak ada lagi yg berhenti, kita masih utak utik pake mantol, hahhaa)

Perjalanan hajar terus menerjang hujang menuju lembang, menyusuri jalan setiabudi, dan berangsur terang sampe lembang udah kering. Tapi kepalang tanggung males ngelepas mantol, lanjut sampe ketemu rumah makan BREBES. Mampir buat makan siang-sore (plus malem). Gak terasa ternyata udah jam 16.00. Tancap gas lagi sehabis isi perut.

[caption id="" align="alignnone" width="427"] damaisari villa[/caption]

Hingga akhirnya sampe ciater, awalnya bingung mo nginep dimana, tapi berbekal jiwa backpacker ya nekat aja. Di tengah jalan sebelum ciater, berhenti nanya penginepan, ehh gak taunya orangnya juga jasa penginepan, langsung kasih tunjuk rumah pertama gak cocok terlalu serem, rumah kedua masih belum sreg juga, yo wes gagal. Lanjut aja ke sari ater nya dulu lah. Mampir di alfamart iseng beli menum dan keluar bayar parkir, iseng lagi nanya,, eee tukang parkirnya juga jadi jasa juga.

Jadi yang biasanya bilang villa villa itu, gak seperti bayanganku yg villa rumah mewah, ternyata cuma jasa sewa kamar aja. Sama si bapak tukang parkir (Pak Toni namanya) kita diantar ke penginapan (biasalah kerjasama). ternyata penginapannya deket ama pemandian sari aternya, tapiiii jalannya booo gak nguatin, bener2 masih batu dan runcing2, udah was was nih takut
ban bocor lagi, mana jalannya nanjak. Begitu sampe lokasi, ya kamarnya lumayan si, biasa ajah, Kasurnya jelek, ada TV nya dan airnya duingin es.

[caption id="" align="alignnone" width="427"] kamar kita yang kanan[/caption]

Setelah tawar menawar yang seadanya karena hari libur panjang harga emang naek, disepakati sekitar 220 + tip 10 ribu. Waktu udah jam 17.00 ternyata sodara2, ya udah berleha2 dulu bentar. Trus setengah jam kemudian kita memutuskan turun mo ke lokasi pemandian di sari ater, sekalian maghrib disana dan sung berendem.

Dengan tiket masuk ke tempat wisata 14ribu/orang maka masuklah kita. Setelah maghrib langsung cari lokasi. Nah asal tau saja, ni tempat klo siang udah kayak pasar. tapi klo malem di area2 tempat hiburan, dll nya itu gelap gulita. Yang dikasih penerangan cuma area sungai yang buat berendam aja. Jadi para pengunjung bisa bebas berendam di sungai2 ini, waktu itu masih lumayan rame, masih ada anak kecil juga (korban ortunya yg gak mau pulang, ehh )

[caption id="" align="alignnone" width="427"] kamar mandi[/caption]

Sebenernya ada lagi kolam2 khusus untuk pemandian, yang tentunya airnya lebih panas, karena ada semacam urutan ngalirnya gitu. Tapi untuk masuk ke kolam rendam harus rogoh kocek lagi. Dulu pernah sekali nyobain yang kolam terpanasnya, sadis jaya rasane, maknyus tenan.

Berhubung kita mau ngirit, ya cukuplah kita berendam2 di sungi itu saja, itu aja udah puas. Doaku sebelumnya semoga pas berendam ujan, dan Alhamdulillah ujan beneran (paniik sudah). Ternyata agak gak oke juga ya klo ujan, hehe,, Tapi seru jadinya, adem plus panas bercampur jadi satu.

[caption id="" align="alignnone" width="427"] ini yang disebut villa -___-[/caption]

Puas berendam, kita balik ke penginapan, ternyata masih jam 20.00. Padahal perassan tadi udah lama bet, sampe penginapan sung mandi bilas air yang super dingin tingkat dewa (dewa arjuna aja ampe kedinginan gini). Sehabis itu kelaparan, cuma ada pop mie dingin, haha, Ya sudah lah. Trus tidur dengan kondisi kedinginan sadis karena slimutnya tipis dan kecillll. Bayangpun di ciater yang dinginnya kek gitu, selimut sak upil.

Esok paginya bangun siang trus tak lupa kembali mandi air super dingin sadis jaya. Sebenernya ada kamar rendamnya, dan airnya cukup hangat untuk ukuran sana, tapi anehnya rasanya asem (buat kumur). Yo wes tetep aja mandi pake air dingin pol. Trus pas perjalanan pulang tak afdhol rasanya klo gak beli jagung bakar. Untuk rute pulangpun kita ambil rute ngawur.com, dari lembang trus lewat sersan bajuri, trus sampe deket istana bunga sana, ambil rute yang menuju cimahi lewat cihanjuang, tapi di sekitar jalan pesantren ambil jalan ke setiabudi via gegerkalong (ini mah jadinya lebih jauh dari jalur normal). baru deh makan pagi plus siang di WS dengan kondisi kehujanan lagi.

NExt trip impian still to bali.. (setelah punya anak kali ya, haha)

1 comment:

  1. Bra menyusui ejese orang tua itu tanggung jawab Anda untuk memberikan lingkungan hidup yang sehat pada anak-anak Anda. Bayi telah menjadi sensitif dan memerlukan kasih ingin tumbuh dengan penuh semangat dan berkembang. Banyak orang tua membeli produk organik karena anak mereka. Produk bayi organik datang langsung dari jual bantal menyusui motif love pink murah alam. Ini biasanya tidak mengandung pewarna, bahan kimia dan aditif lain yang dapat membahayakan bagi anak-anak Anda. Alasan utama di balik memilih organik Anda adalah kemurnian aksesoris ini.

    Internet telah merevolusi cara orang berbelanja. Segala cara metode yang tersedia saat ini secara online. Diselenggarakan ritel telah diambil dari di jalan besar di India yang sekarang tidak akan lagi takut belanja online. Ruang online telah jual bantal menyusui motif love green murah dipimpin oleh elektronik dan buku-buku dan tiket pesawat namun barang-barang bayi adalah salah satu beberapa sektor yang paling cepat berkembang terpanas dan di ritel online. Banyak toko bayi online telah muncul yang memberikan sepenuhnya berbagai produk untuk bayi yang baru lahir.

    The varia dari pakaian bayi di India terkait jual bantal menyusui motif love biru murah dengan mengubah mode terbaru. Pakaian bayi sering dilengkapi dengan aksesoris seperti bib, topi, kaus kaki dan busur yang menarik. Aksesoris bayi yang menyediakan pakaian bayi juga berurusan dengan kebangkitan. Artikel ini memberikan gambaran varietas yang berbeda dari pakaian bayi. Pakaian bayi terutama diklasifikasikan ke dalam kategori berikut:

    2. Sabun: Menjaga anak Anda bersih sangat penting untuk tetap sehat. Anak-anak berkembang pada rutin ditambah mandi yang dijadwalkan secara rutin sangat penting bagi kesehatan bayi. Biasanya air akan lakukan untuk mandi tapi jika Anda membayangkan sejumlah sabun sangat penting; memastikan bahwa sabun ringan. Anda harus memilih sabun dengan bahan-bahan alami seperti kelapa, minyak sawit dan minyak zaitun. Setelah mandi menggunakan lotion atau minyak untuk mengisi kelembaban dalam tubuh.

    Berbagai macam produk bayi yang diperlukan di seluruh tahap bayi tumbuh, dari kit mandi untuk mainan. Orang tua harus berhati-hati saat memilih produk ke dunia bayi. Kosmetik tidak harus sangat wangi dan bahkan jauh karsinogenik. pH seimbang barang yang tersedia untuk dijual. Hal ini paling aman untuk memilih produk tersebut saja. Penggunaan ringan sabun, sampo, tisu, lotion dan minyak memastikan perlindungan kulit bayi yang halus. Setiap orang tua harus menjaga kit pertolongan pertama siap selalu. Ini menghemat banyak masalah dari ikan untuk persediaan di rumah dalam keadaan darurat. Pemeliharaan kebersihan yang tepat adalah penting. Sebuah survei sangat berhati-hati dalam popok terbaik untuk anak Anda harus dilakukan. Ini penting yang anak nyaman dalam / popok nya. Dan terakhir mempertahankan lembar memo dan menyimpan semua momen-momen mengesankan dengan orang tua dan kehidupan bayi sangat penting. Mereka adalah kenangan hidup Anda!

    ReplyDelete