Skip to main content

One Day Before

Jumat 21 Desember 2012, sehari sebelum hari puncak, hari bersejarah, hari pembantaian berlangsung suasana masih biasa saja. Karena semalem kecapekan banget, tidurnya bener2 pulas dan bangunnya pun ogah2an sambil bermalas2an. Tapi karena mikir makan pagi biasanya cuma sampe jam 10, jadi dipaksa2 untuk bangun dan mandi. Benar saja, sesampai di restoran tinggal sisa2, ya daripada gak makanlah. Selanjunya kembali santai2 dulu, siangnya jumatan di deket hotel, puanas pol diluar.

Sekitar jam 13.00 kembali dijemput oleh keluarga ayah, untuk makan siang bersama di rumah. utuk utuk makan disana, sambil brol ngobrol ini itu, perkenalan2, karena baru sekarang pertemuan resminya antar 2 keluarga. Lumayan rame juga, sorenya kembali lagi ke hotel. Malemnya sekitar jam 19.00 dijemput lagi untuk ke rumah untuk makan malem serta pemabahasan terakhir menjelang hari H.



Suasana semakin menegangkan, karena pembahasan mulai serius, hari H tinggal hitungan jam, sementara berbagai persiapan blm beres. Ternyta diketahui keteganan udah dari beberapa hari sebelumnya, yang paling parah adalah masalah penghulunya. Dari 2 bulan sebelumnya, ayah udah nyuruh saya ngirim berkas2 administrasu ke KUA, dan ayah juga udah mengutus orang untuk mengurusnya, tapi mungkin karena miskomunikasi ternyta berkasnya belum masuk ke penghulunya di H-3, apa gak panik itu, hoho. Untunglah, ayah temene banyak, dan ada yg masih sodara dengan penghulunya, yaitu om fitrah.

Malam itu, disaat keluarga sedang pada genting membicarakan hari H. Saya diantar oleh om fitrah ke rumah penghulunya dulu. Biar bisa belajar dulu, pemanasan sebelum hari H. Sebelum ke rumah penghulu si masih biasa2 aja ya, belum ada tegang2nya sedikitpun. Sesampai disana, basa2 dulu, kemudian oleh penghulunya mulai mengajari saya, cuma sekali sih, langsung praktek salaman dan mengucapkan ijab qobul. Nah disini pas saya ngucapain pating cletot ra karuan, terbata2, terputus2, salah2, langsung grogi, mental langsung down. Baru ini nih, bener2 merasakan deg2an makpolll,, Yang tadinya santai2 saja, seketika berubah jadi panik, panas dingin rasanya, langsung ngapalin terus sepanjang malam.

Pas kembali kerumah, untuk makan malam pun rasanya langsung seret, gak selera, badan udah meriang rasane, ini gimana ini, hoohoho. Otak udah panik langsung, berratus2 kali dalam hati belajar ngucapin, karena ada 2 versi dari penghulu dan dari yang saya hapalin selama ini.
dari saya lumayan panjang, ada penyebutan mas kawinnya dan ada kata2nya dibayar tunai, sedangkan dari penghulu singkat. Tapi justru itu, karena berubah makannya jadi kacau balau, pikiran langsung semrawut meski cuma 1 kalimat. Tapi ini paling bersejarah seumur hidup.

Sekembalinya ke hotel masih galau, hingga waktu itu simplykey ke hotel buat nganter hantaran yang akan dipake besok paginya, saya gak mau menatapnya, pikiran udah kacau (dan ternyata simplykey merasakan hal yang sama, dia juga gak berani menatapku, katanya mukaku tegang banget, hahha).

Malam itu, peperangan telah dimulai, pra pembantaian sudah terjadi, Hati udah makin panas dingin gak karuan. Hanya bisa berdoa untuk esok paginya sembari menghafal.

Ditulis pada 2 Januari 2013

Comments

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Analisa Ngawur Alaihum Gambreng

Lagi musim politik sepertinya rame banget dah ini. Apalagi lagi mo blos coblos capres. makin rame dah. Mengikuti perkembangan media baik cetak elektronik maupun sosial lha kok makin sadis aja, black campaign, white campaign, blue, yellow, dll. Jadi menurut "analisis saya" - pake gayanya sentilun.. adalah sebagai berikut Jika arah angin tetap seperti ini saja, tanpa ada badai yg tiba2 menghenyak, maka kemungkinan jokowi unggul dibanding prabowo, kenapa? 1. perkembangan di masyarakat si prabowo ini punya masalah ham, meskipun udah dimentahkan. seandainya benar maka dia pun hanya menjalankan perintah atasan, yang tidak laen atasan dia si wiranto yang sekarang di kubu jokowi. 2. koalisi prabowo isinya orang2 blunder, si hatta ada masalah dengan penegakan hukum yg si anaknya itu, si ical jelas masalah berat sama lapindo, si surya dharma malah ikutan masalah kesandung korupsi haji, yg pks juga ada masalah yg korupsi sapi (meskipun para kader pks membantah abis, tapi namanya st