Monday, January 7, 2013

Souvenir Centong Kayu

Pada setiap acara resepsi, tentu ada banyak hal yang harus dipersiapkan. Satu hal kecil dan simple tapi akan menjadi masalah besar jika tidak disiapkan dari jauh2 hari adalah souvenir. Ya mungkin bagi para tamu, hanya hal kecil, ato bahkan gak dianggep bahkan dibuang. Tapi ternyata setelah dipikir2 gak gampang juga. Harus disiapkan dengan matang dengan cara seksama dan dalam tempo sesingkat2nya.

Dari awal sudah disepakati bahwasannya untuk souvenir dipersiapkan oleh saya. Oleh karena itulah, dari jauh2 hari udah mikir, ini mo gimana. Mengingat budget yg saya sediakan juga terbatas. karena menurut mertua, souvenir gak terlalu pokok, tapi ya itu dia, klo gak disiapin bisa berabe. Akhirnya coba telpon2 ibuk, diskusi kira2 bagusnya souvenirnya apa. Hingga disepakati (awal) ibu akan cari souvenir di jogja. Udah sante2 ini mah, gak terlalu ngurus.

Hingga pada akhirnya pada bulan oktober pertengahan saya pulang ke rumah, trus sembari ngomongin baju (cari baju di jogja tapi gak cocok akhirnys bikin sendiri dari NOL) sama ngomongin souvenir. Rencana awal adalah mau beli souvenir centong batok kelapa. Akhirnya kita pergilah ke jogja ke tempat galerinya gitu. Kita lihat si emang bagus bentuknya, tapi setelah dipikir2, ini kan mau dibawa ke palu, entar takut pecah dan bawaan bakalan banyak banget.

Maka diputuskanlah kita pesan yang centong nasi dari kayu dengan ada sablonannya. Lumayan bagus juga si, tapi ternyata prosesnya gak semudah itu. Hari sabtu waktu itu kan saya kesana buat mesen, tapi oleh orangnya blm bisa ngasih kepastian hari, nunggu besoknya. Hari senin saya telpon lagi, akhirnya fix saya transfer. Hari apa lagi saya lupa, ada kendala lagi. Tadinya bisa diselesaikan 10 hari ternyata baru bisa 2 minggu, yo weslah, gakpapa, toh ada sablonnannya juga kok, pasti lebih lama.

Selang 2 minggu, saya kontak lagi kesananya, ternyata belum jadi, padahal ibuk hari itu ke jogja-nya, Alhasil ibuk ke jogja cuma beli kain untuk baju saya, harusnya mo sekalian ambil souvenirnya, karena jadwalnya pas 2 minggu disitu. Kata penjualnya dijanjiin molor3 hari lagi. Yo wes, saya bilang aja, pokoknya diselesaikan saja dalam 3 hari itu. Ibuk saya gak tau bisa datang 3 hari lagi atau enggak, soalnya ke jogjanya sewaktu2. Akhirnya ibu saya baru bisa ngambilnya 7 hari kemudian, karena habis di ongkos klo bolak-balik terus.

Setelah diambil ternyata cukup berat juga, sekitar 20 kg. Wah bakal makan bagasi nih. Tapi yo weslah, demi resepsi yang meriah. hehe. Hasilnya juga lumayan si, cuma sayangnya ketinggal di palu, kemarin gak sempet nyomot barang sebiji dua biji.

Ditulis pada 2 januari 2012

2 comments:

  1. entek yun, aq aja gak dapet. ketoke diembat orang sana,, soale waktu itu gak ada yg ngawasin..
    jadi lenyap bgitu saja..
    aq wae sebijipun belum pegang...

    ReplyDelete