Tuesday, January 8, 2013

Cincin Kawin - Bulet Bulet

Betapa beruntungnya saya mendapatkan seorang simplykey, hehe. Alhamdulillah dulu ah. Mari kita masuk ke cerita maslah bulet bulet tapi bukan ulet bulu. Jadi permintaannya simplykey yang kayaknya udah di ubun ubun adalah punya encin encin, ya pokoknya gitulah, terserah nyebutnya.

Jadi dia udah kuberi mandat buat gugling, sercing toko-toko tempat bikin cincin. Akhirnya dia sempet keluyuran sendiri di cempaka mas (untungnya deket kosannya) buat nyari toko nya. Trus imel-imel-an juga, tapi ternyata lumayan mahal. Hingga akhirnya dia menemukan tempat bagus dan oke punya (masih dari gugling). Maka diputuskanlah suatu tanggal di hari sabtu di bulan Oktober (aduh lupa tanggalnya, klo gak salah akhir oktober). Berangkatlah kami bertiga (karena ama adiknya) menuju lokasi yang dituju yaitu di PGC.

[caption id="" align="alignnone" width="432"] bulet bulet[/caption]



Setelah sampai PGC dengan diawali ngebakso, maka mulailah kita mencari-cari lokasinya. Agak rumit juga, karena kayak pasar los gitu, dan nomernya mbingungin, setelah mumet akhirnya aq menemukan petunjuk lokasi, maka bergegaslah menuju lokasi sesuai alamat yg didapat. Tapi apa nyana, ternyata eh ternyata tokonya tutup donkk donkk donkkkk.. langsung seketika lemes, haha. Akhirnya gak mungkin kan kita pergi ke pasar laen. Akhirnya kita pada gugling pake neo sama nokiyem dan akhirnya menemukan ada toko emas lain di toko tersebut.

Mulailah kita menjelajah, dan akhirnya ketemu juga tapi eh tapi tutup maning. Jelajah lagi, udah seuai ama nomer di alamat hasil gugling, malah ilang tokonya, udah bangkrut kali. Dengan lemes, kita coba jalan lagi ke lantai paling bawah, sapa tau ada. dannnn jreng jreng jreng,, ternyata ada sodara sodara, dan cukup banyak juga, alhasil kita datengin satu persatu.

Ke toko pertama, tanya2 ternyata gak bisa bikin encin2 yang dari perak, cuma emas doank.. CORET
Ke toko kedua, tanya2 modelnya dikit kurang oke.. CORET
ke toko ketiga, tanya2 dan modelnya bagus,, tapi harganya masih kurang sip.. DIPERTIMBANGKAN
ke toko keempat, tanya2 dan modelnya oke, dan harga oke juga.. DIPERTIMBANGKAN
ke toko kelima, tanya2 dan kayaknya langsung CORETSetelah capek, maka kita putuskan untuk bengong dulu, lalu nge-es dulu, ngademin pikiran, sambil mikir2 mau gimana, apa langkah selanjutnya yang akan diambil. Setelah melalui analisa mendalam dari berbagai survey, maka diputuskanlah menuju toko keEMPAT..

deg deg deg,, eh salah, tap tap tap.. menujulah kita ke toko tersebut. Pembicaraan serius dimulai, dari harga model dan waktunya. Karena disana bisa bikin yang perak juga maka mantaplah kita, dan modelnya lumayan juga. Setelah itu, proses pilih2 nya lumayan lama juga, aset berharga ini. Akhirnya dapet juga, sembari nyoba cincin biar dapet ukurannya. Oh ya, karena punyaku dari perak, maka punya simplykey dibikinnya dari emas putih aja (lebih mahal dari yg emas kuning, its cool).

Akhirnya setelah selesai proses awalnya, cuma DP 500rebeng, sisanya pas pengambilan, wah oke juga nih, gak memberatkan konsumen, Trus dijanjiinnya 2 minggu, cepetjuga ya.

NExt, 2 minggu setelahnya, kita kembali lagi ke jekardah buat ngambil, Dan ternyata benar udah jadi, wah recomended ni. Hasil jadinya juga bagus, trus sama sananya dilebihin 0,25 gram dari permintaan awal biar bagian dalemnya nutup, yo wes,, overall lumayan puas hasilnya. Jadi deg-deg an wes mbawanya,, uwoouwoooo.. Emang dasar kelauannya simplykey,, saking senengnya dicoba2, bahkan di kos juga katanya, hedeeeeww..

Ditulis pada 11 Desember 2012

No comments:

Post a Comment