Thursday, January 26, 2012

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman.

Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak, ampe mo nangis karena haru akan filmnya,bagus banget waktu itu. Tus nonton batman klo gak salah, lupa wes. Cuma waktu itu bioskop sering buat tempat mesum. Orang2 ponpes pada gak trima, maka dibakarlah 2 tempat itu. Haduh sayang sekali. Coba mereka bisa berpikir jernih, ngomong baek2, bicarakan baek2, ikut terlibat gitu, trus dikelola baek2, bukan tidak mungkin pordjo udah punya bioskop 21. Hmmm,, sayang orang2 itu pada berpikiran pendek, jadi sebenernya merekapun seperti kena pengaruh jelek juga.

Ngomong2 soal pikiran pendek itu, kemaren saya dapat cerita dari temen, katanya udah ada beberapa investor yang mo bangun pordjo, ada gedung seni, ada pelabuhan di daerah pantai selatan sana, bahkan katanya udah dibangun penahan ombaknya. Namun apa yg terjadi? Proyek berhenti di tengah jalan. Kenapa? Apa investornya males? Sepertinya bukan, mereka udah capek2 inves di pordjo yg masih sepi ini, pasti berpikiran panjang. Masalah adalah ya itu orang2 berpikiran pendek itu (baca preman). Terlalu banyak preman yg minta jatah. Terlalu banyak mungkin dan mereka gak pernah terpuaskan, ya mo gmana lagi? Duit proyek habis buat bayarin preman.

Itulah kenapa pordjo gak maju2, lha gmana orang2nya sendiri antipati dengan kemajuan? Malah lebih mikir urusan duit sekrang, minta jatah duit lah, dll. Coba pikirin klo misal ada pelabuhan kan otomatis ada lapangan kerja baru, ato misal jadi securitynya ato apa, kan lebih keren? Haduwww.. pordjo oh pordjo,, naisbmu bener2 wes..

Sebenernya banyak pejabat pengusaha militer orang pinter, dll yg sukses. Tapi semua pada di rantau, ngapain lah bangun pordjo, hoho, mending ntar aja klo dah pensiun, pulang, menikmati masa tua. Orang2 pinternya juga pada merantau, sisa orang2 biasa, alhasil para pejabat daerah juga orang2 biasa, mental tempe, mental korupsi, mental bawah. Yo wes, pasrah wes...

Tulisan ini saya buat untuk renungan semata, klo ada yg tersinggung jadikan koreksi saja. Janganlah menuntut saya ke ranah meja hijau. Kita ini bersaudara, sama sama orang purworejo, sama2 lahir di pordjo, sama2 besar di pordjo,...

15 comments:

  1. Emg bener om, aq sing duwe sedulur ng pordjo nek lebaran mobile podo apik2, plat nomere luar kabeh...
    Keliatan nek pd kerjo ng luar, ora bangun kutho ne dewe... :D

    ReplyDelete
  2. antara pengen ketawa dan sedih tapi kok tragis banget ya,,,,,
    setelah baca cuma senyam senyum sendiri saya :p

    ReplyDelete
  3. hahahhaha asli ngakakkkkkk
    sebenarnya ceritanya tragis, tapi berhubung yang nyeritain kamu kok jadi sakne, melas dan tragis ngene se

    ReplyDelete
  4. iya,, klo pas lebaran wah udah mirip jakarte.. mobile mulus2 dan kinclong lah,, gak ketok ndesone.. tpi habis itu yo kembali lagi sepiiiii

    ReplyDelete
  5. hoho.. ya bgitulah tragis tapi yo luweh kono, arep dadi kota pensiun selamanya juga gpp.. ngehehe..

    ReplyDelete
  6. oke kita sama sama orang purworejo. bukan begitu dewaarjuna?

    ReplyDelete
  7. hmmm.. baiklah klo memaksa... :p

    ReplyDelete
  8. tengkyu udah mampir... segera k tkp

    ReplyDelete
  9. nembe maca,
    bener bgt kang, perasaaan Purworejo ki tiada perkembangan berarti selama ini,
    turut prihatin :(

    ReplyDelete
  10. [...] postingan mas dewaarjuna yang notabene sama² anak Purworejo, memang kadang lebih terasa nyaman jika Purworejo tetaplah [...]

    ReplyDelete
  11. ddi pingin balik pordjo mis hahahaaa..
    jane akeh potensi wisata sg iso dimanfaatke, mergo kurang promosi jg sih..ra cm wisata alam, tp wisata kuliner (duren, dawet item, gebleg, dll) jane iso lwih dikenalke maneh.
    btw, kw bukane trmasuk golongan "perantau" itu jg saiki? :P

    ReplyDelete
  12. hooh ta, hahahaa.. adem ayem reek pordjo iki :D saking tentrem e ddi akeh sg mmlih mrasa nyaman dgn kndisi kwi hahahaa..

    ReplyDelete
  13. emang... hahha.. dan aq jga lagi males kon mbalik pordjo,, :D

    ReplyDelete