Thursday, December 15, 2011

Saat Deadline Mengancam Kepulangan

Hari Ahad (4 des) kita diajak ma konsultan sana buat jalan2 ngeliat area kawasan perumahan freport (berhubung akses terbatas maka kita Cuma di bagian bawah aja. Kita ke kuala kencana, Cuma sekitar sejam lah dari kota. Ternyta jalan masuk ke kuala kencana juga di blok, untung ada jalan muternya tapi jalannya jelek. Nah pas mau masuk pun harus diperiksa, harus nunjukin kartu identitas masuknya (gak sembarang orang bisa masuk). Nah pas disitu kita ngeliat truk/bus pengangkut karyawan freport yang mau naik ke tembagapura.

pintu gerbang kuala kencana

Untuk bisa naek ke tembagapura harus punya ijin khusus (klo karyawan freport no problemo) klo kyak orang2 dari kantor gak sembarang bisa, hanya beberapa yang bisa. Untuk naeknya pun juga harus pake mobil khusus minimal 3000 cc, soalnya jalannya menanjak banget. Nun jauh diatas gunung sana, sekitar 3 jam gitu (waaaaaa... pengen kesanaaaaaa).

taman kuala kencana

Berhubung Cuma bisa di kuala kencana, yo wes, poto2 aja lah kita disono, daripada bengong. Oh ya jalan menuju kuala pun agak serem, karena kanan kirinya hutan rimbun, bisa2 ada penembak muncul , hoho. Bayangin ke kuala yang Cuma di situ aja udah rimbun nan sepi, apalagi ke tembagapura yang ada di gunung sana, pasti lebih rimbun sepi gelap, pantes aja ada beberapa kali penembakan disana. Serem bro.

jalan mulus lus

Hari senen (6 des) sampe kamis (8 des) kita training dan implementasi lagi, Cuma jadwalnya tidak sepadat kemaren. Ada tapinya, ntar dulu, bingung mo nulisnya gimana.

Jadi kan kita udah rencana hari jumat mo pulang trus mampir bali (liburan boy) Cuma ternyata dari pihak sananya belum jelas, apakah bisa pulang jumat ato tidak, Yang ngurusin tiket pun tidak ada, alamakkk, trus orang2nya juga udah pada cuti soalnya akhir tahun, yo wes, psrah kita, ditambah lagi apliksi tiba2 banyak perubahan dan diminta bertahan sampe hari selasa, edannn gannn.

truk berat

Untungnya hari rabu malemnya dapat kepastian tiket, wkwkwk mepet lagi kan? Nah problem kembali terjadi kamis sore-malem. Berhubung jumat mau cabs, kita jelasin dulu ke konsultan semua2nya lengkap kap. Nah disitu muncul massalah, ternyata banyak request dari beliau, alamakkk.. ampe jam 11 malem kita dikantor ngelemburnya, kasihan temen saya ampe stres gitu. Trus malah diminta buat nunda pulangnya, ngekkkk,, tiket udah ditangan suruh mbatalin, gak pulang kita.

Alhamdulillah semuanya bisa diselesaikan malam itu, dan beres, tinggal dikit (kerjaan saya yang banyak, bikin user manual segambreng gambreng).

Paginya kita bisa meninggalkan timika (semoga bisa kesini lagi) untuk menuju baliii baliii baliii... mayannnn liburan walau hanya sehari...

Dibuang sayang

Pertamax, masalah makanan. Yuph berhubung selama 2 minggu lebih kita menginap di hotel yang sama, otomatis makanpun di restoran yang sama (soalnya klo makan diluar makan bayar sendiri, klo di hotel kan gratis dibayarin ma kantor sana). Jadi otomatis dari pagi, siang, sore makanannya adalah samaaaaaa.... (paling siang beda karena maem nya di kantor pake nasi kotak). Jadi ini lidah udah kayak mati rasa gitu. Baru nggebayangin mo makan di restoran kepala udah senut2, begitu nyampe nyium aromanya perut udah kenyang, haha, gak baek juga si, harusnya disyukuri, tapi gmana lagi.

Tiap hari makan makanan yang sama, dengan bumbu yang sama karena kokinya sama. Mending klo makanan jawa gitu, gak bosen, ini masakan manado gitu, aromanya bikin eneg, dan menunya itu lho, sama terus, ayam ikan, ayam ikan (menu menyehatkan malah bikin bosen)

Satu hal lagi yang pasti ada adalah "BUNCIS". Entah kenapa pasti ada itu sayur, gak di sop, di tumis, dilalapan, di apapun lah pasti ada, edannn.. Sekali waktu kita makan siangnya gado-gado rasanya nikmatttttt bangett (udah bosen makan ayam ma ikan).

Keduax, tangan dan kaki saya gatal-gatal. Bukan bentol digigit nyamuk, tapi kyak digigit kutu gitu, Soalnya bentolnya itu langsung berdarah, kyak ditusuk jarum kecil banget gitu bentuknya. Jadi sampe sekarang lukanya masih membekas. Asli aneh, gatelnya luar biasa, plus perih dan berdarah, gak tau kutu dari mana, curiga si dari selimut, hedewww..

Ketigax, tau gak harga makanan disana? klo makan di restoran, karena ngambil sendiri maka sekali makan dihitung 50ribu (bebas mo ambil apa aja, cuma berhubung udah eneg jadi percuma aja misal mo ambil ayam segunung gak bakal dimakan). Klo nasi padang 35 ribu isi ayam+berkedel. Tapi pas makan gado2 itu mayan murah cuma 15 ribu (itu udah termasuk murah loh, padahal cuma di warrung biasa, dan yang jual orang jawa, jadi cocok rasanya)

Keempatx, di minggu terakhir saya gak sempet laundry, dan sampai tulisan ini ditulis baju kotor masih terimpan rapi di koper, wkwkwk, super jorok ya? biarin lah :p

Kelimax,dst ntar mikir dulu, klo ada di update, klo gak ada yo wes

5 comments:

  1. wwkwkwkwkwkkw baju kotornya ga nahan,,,,eh mana foto orang diangkut pke truck? oleh2 bali dong

    ReplyDelete
  2. yg foto orang2 di truk gak kefoto, pake kamera hape sambil jalan ngblur banget, yg diatas pake camdig tmeen jadi hasilnya bagus.
    oleh2 bali ne arep tak gowo mulih, hahahaaa...
    oh ya cuci in baju kotornya aja brarti :p

    ReplyDelete
  3. siap2 terima laundryan segunung

    ReplyDelete