Friday, December 30, 2011

Dahsyatnya Ayam Betutu Bali

Sepulang dari tanah lot waktu sudah menunjukkan pukul 12 siang, sepertinya perut yang tadi pagi hanya diisi mie goreng sudah meronta-ronta ingin dimakan eh dikasih makan maksudnya. Sepertinya kalo sudah dibali kurang afdhol kalo belum merasakan kuliner khas bali, tentunya yang produk halal ya? Karena ada kuliner bali yg haram yaitu si babs guling,,idiiiiihhh..

kuta by googlemaps

Baiklah berdasarkan suara mufakat dan pasti setuju maka lunch siang ini adalah Ayam Betutu... jreng jreng jreng. Oke setelah nanya dan berdiskusi dengan pak sopir maka menujulah kita ke warung makan ayam betutu rekomendasi pak supir yaitu di bilangan kuta (niru2 gaya wartawan kan suka ngomong bilangan monas, bilangan mangga dua, haha, luweh lah artine salah )

Perjalanan dari Tanah Lot ke area makan kita lumayan jauh juga, sekitar 1,5-2 jam karena jalanan udah macet banget, udah siang soalnya. Tadinya kita mau mampir dulu ke toko baju branded gitu di daerah sunset road, tapi arahnya agak ribet maka ntar2 aja deh gitu (dan alhasil gak jadi malah, haha). Langsung menuju warung makan aja.

Rumah makan-nya terletak di jalan raya tuban, deket ama krisna, kalo dari bandara kanan jalan arah ke kuta sono. Begitu sampe di rumah makan, wow, rame pisan rekkk (bahasa sundanese+jawanese timur). Ya udah kita berdiri-diri dulu nunggu orang selese makan, berantakan banget mejanya sepertinya habis makan besar, oke dapet deh tempat duduk. Oke tanpa babibu (karena gak pesan babs) maka langsung pesen ayam betutu yg berkuah itu porsi seperempat ekor (kurang nih, harusnya besok2 pesen yg porsi setengah ekor, soalnya ayamnya kecil). Tadinya mo pesen sate lilit, tapi katanya habis (padahal masih ada banyak, brarti udah dipesen semua tu, sadisss menn).

[caption id="" align="aligncenter" width="400" caption="ayam betutu ngopi dari google, tapi bentuk sajiannya mirip2lah"][/caption]

Menunguu menunggu dan menunggu yang lumayan lama dan dengan ditemani lalat2 yang alamak ini mah bukan lalat biasa, ukurannya jumbo2 gedhe2 banget. Sepertinya lalat disitu merasakan surga dunia, makanan berlimpah ruah, ampe gembrot gembrot gitu. Sepertinya juga mereka udah turun temurun disitu dan lumayan banyak mungkin dikarenakan eksodus dari lalat kampung lain yg ingin cari penghidupan lebih baik dan terbukti berhasil. Nyatanya baru kali ini saya liat lalat segedhe gaban gitu, makmur bener.. (paragraf ini saya dedikasikan sepenuhnya kepada keluarga lalat seduania raya, semoga anda diberi kesehatan dan bertobatlah dengan cuci tangan dan kaki sebelum hinggap dimakanan)

Pesanan pun datang juga, wow, ini mah lazis pake sangat lah, dari penamkannya udah keren gitu. Dengan mengucap bismillah maka dimulailah pembantaian ayam ayam ini, lepppp.. aishhhh,, nikmatttnyaa.. elegan (saking lapernya ini mah). Berhubung diantara tim yg doyan pedes Cuma saya, maka 2 piring bawang+cabai saya embat (yang laen kyak nya Cuma nyolek2 doank).

Asli padahal kuahnya udah lumayan pedes (bagi mereka) dan saya tambah bawang+cabai 2 piring itu bayangpun pedesnya,, tapiii nikmat tak tertandingi, asli ini lah yg namanya makanan, juaraaa kata orang. Pokoknya enak lah, Cuma ya itu rasa2nya porsinya beneran kurang, salah strategi, temen saya udah lihai jadi pesen porsi setengah ekor plus nasi 2 porsi, mantaps tu pstinya. Habis makan bener2 luar biasa, mulut pedes banget, perut panass, kebanyakan bawang+cabai, wkwkwk, tapi gak papalah, jarang2 bisa makan senikmat itu.

Sebagai informasi, penyajian ayam betutunya hampir mirip lah ama yang diatas, cuma kurang nasi aja itu. Jadi ada ayam betutu berkuah, bawang+cabai mentah yg sudah diracik nikmat, kacang, kangkung,  dan nasi. Kenapa ya harus ada kacangnya? itu sebagai makanan pembuka ato buat ngobatin pedesnya? soalnya rasanya asin2 gitu (eh asin ato manis ya? lupa)

toko krisna

Habis dari makan, langsung kita nyeberang ke krisna buat belanja belanja. Seperti yang udah saya rencanakan sebelumnya, emang udah niat klo mo beli2 di krisna aja, harga terjangkau dan gak perlu nawar. Masuk langsung perburuan pertama saya adalah celana pendek. Bolak balik, gulang guling nyari celana yang cocok, setelah menggeje lama akahirnya dapet juga 2 celana, padahal biasa aja si, eknapa lama gitu ya, dasar bingungngan, haha. Habis bli celana lanjut beli makanan kacang2an buat oleh2 aja, formalitas lah.

Cerita belanjanya segitu aja gak kyak cewek klo belanja pada heboh dan ribet, haha, yang penting udah makan puas, dan perut panasss benerrrrr... Oke besok klo ke bali harus nyobain ayam betutu lagi, katanya ada yg enak deket pelabuhan gilimanuk, alamakk, klo pake pesawat ya gak mungkin kesana, jauh bet du atas sono, kecuali pake kendaraan pribadi, aminnnnn,, Ya Allah semoga bisa secepatnya beli, 3-4 tahun lagi dari hari ini semoga udah bisa beli mobil yg 150-200 juta cash...

5 tempat ibadah

Habis belanja kita langsung menuju objek selanjutnya, tapi sebelum kesana nyari masjid dulu. Trus ama sopirnya diajakin ketempat ibadah yang sungguh unik. Disana berderet 5 macam tempat ibadah, Islam, kristen, katolik, budha, hindu. Wah keren abis, bener bener berderetan gitu, Sungguh suatu contoh toleransi antar umat beragama. Ngebayangin misal hari ibadahnya jatuh pada hari yg hampir bersamaan ato malah bersamaan kayk gimana ya? Ada yg sholawatan, ada yg nyanyi2, ada yg mukul gong, ada yang macem2 lah, pedagang yang untung ni (apa hubungannya coba)

5 tempat ibadah

6 comments:

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Dahsyatnya Ayam Betutu Bali.
    ayam betutu khas Gilimanuk Bali ini sungguh pedas dan pas dilidah. pecinta pedas wajib merasakan ayam betutu ini
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Indonesia yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Indonesia

    ReplyDelete
  2. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai berbagai makanan di indonesia . Inilah cara yang baik untuk mempromosikan makanan yang ada di negara ini.
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai explore indonesia yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Indonesia

    ReplyDelete