Wednesday, November 9, 2011

Ponsel: Mereka Kini (part 2)

Melanjutkan postingan di Ponsel: Mereka Kini (part 1) kini saya tuliskan part 2 nya. Masih seputar ponsel ponsel yang mengikuti hidupku, cekidot :


zte fren


ZTE Fren


Saya lupa ini ponsel darimana, apakah saya beli, dikasih ato gmana, dudul asli, haha. Ni ponsel lumayan bertahan lah beberapa bulan, 1-2 bulan si. Cuma gak ada temen yang make fren yo wes saya tukar tambah aja. Komentar saya ni ponsel enak dipakenya, lebih smooth daripada nexian. Trus pake brew jadi bisa donlod aplikasi meskipun layar masih monokrom.

nexian flexi


Nexian Flexi


Waktu itu lagi butuh, lupa buat apa, maka saya tukar tambahkan aja hape fren ama flexi. Lumayan si bisa buat telponan murah, kebetulan lagi pdkt juga ama orang yang pake flexi, haha, tapi Cuma sempet nelpon sekali 2 kali K. Dan pas pindah kosan ke logam, ni hape raib entah kemana, soalnya saya minta tolong pembantu kosan lama buat ngeberesin, yo wes lah ikhlaskan saja, murah ini, dan udah susah banget dipake, buat mencet nomernya pun gak bisa bisa.

nokia 6500 slide


Nokia 6500 Slide


Suatu saat ada temen di BEM nawarin ponsel temennya, ya udah sung COD, cocok sung beli meskipun agak cacat(karena sebelumnya gak tau, baru nyadar setelah beli K ). Dan amazingnya saya dan rekan saya yang sama sama punya hape jelek bisa barengan beli hape semua (meskipun 2nd juga) dan sama2 slide by nokia, beda tipe aja. Hahaha, bisa pas banget, soalnya 1 divisi di bem, dia mentri saya biro (penasehat :D).

Saya paling suka ama kameranya, soalnya pake carl size, meskipun Cuma 2 megapixel, tapi ini kyaknya kamera paling bagus dari ponsel2 yang pernah saya pake.

Nokia 5630 XM


Nokia 5630 Express Music


Suatu saat si dia mo beli hape baru, nah saya juga pengen, maka carilah saya di fjb kaskus, dan nemulah hape sesuai keinginan, tawar menawar, trus suatu malem ketemuan buat liat hapenya, cocok, minggu berikutnya ngejual hape 6500 nya dulu buat nambah2 modal. Akhirnya hari apa gitu saya cod ama penjualnya, lumayan juga ni hape.

Awal awal penggunaan lancar gak ada masalah, udah ikut melang melintang kesana kemari, hingga suatu saat pas di kosan temen saya, saya taruh bawah tu hape, dan gak sengaja saya injak ampe gak bisa nyala, wkwkwk. Yo wes saya masukin ke service center, 2 minggu kemudian beres. Selang beberpa abulan kemudian mati lagi, saya rawat inapkan lagi 2 minggu, nyala, baru dipake 2 minggu mati lagi, rawat inap 2 minggu lagi sampe katanya ganti mesin.

Hingga sekarang hape ini masih setia saya pake tapi dengan kasus sering mati sendiri tanpa alasan(bahakn ketika saya kantongin), sering putus klo pas buat nelpon, tombol volume kebawah ilang, jadi udah gak bisa dikecilin lagi suaranya, trima jadi dengen volume full.

Nokia 1202


Nokia 1202


Pas kerja jadi technical support polri, dapet hape pinjeman dari kantor buat operasional, lumayan pengeluaran jadi boros gara2 sering nelpon kesana kemari, rekor sebulan habis 200ribu, gara2 stres server rusak, hehe. Bertahan selama saya kerja disana aja.

Nokia 1616


Nokia 1616


Berhubung 5630 saya waktu itu rawat inap hampir 1 bulan, maka saya gak punya hape, terpaksa beli nokia murahan yang penting bisa buat sms/nelpon. Dan beruntung ada murah bisa buat radio juga, yo wes ambil aja lumayanlah. Dan sekarang masih ada kadang dipake klo pas si 5630 ngeheng gak bisa buat nelpon, maka ganti kartu pasang di 1616. Ribet si emang, haha.

Dan sekarang lagi bingung pengen beli hape android antara xperia mini dan live walkman, bingung juga karena belum ada duitnya, hehe

 

4 comments:

  1. experia mini, ntr aq pinjem ya buat maenan angry bird. hehe

    ReplyDelete
  2. ezzzzzz malahan... haduh haduh,,, duitnya mana?????

    ReplyDelete
  3. Wew...selama 6 tahun tahun udah 11 kali ganti HP mat? sekali ganti 2 kali cuy *afgan XD

    ReplyDelete
  4. haha, gak tau tu, ane juga bingung ternyata klo di itung2 banyak juga, tapi rata2 hapenya bermasalah semua... jadi g bertahan lama..

    ReplyDelete