Saturday, October 8, 2011

Timika I'm Coming (Part 2)

cerita kedua saat si dewaarjuna menginjak tanah timika, cekidot lah

Selasa 16 agustus 2011

Yuph kehidupan di tanah papua telah dimulai, berhubung ini bulan puasa dan saya puasa sedangkan teman saya tidak, Maka kehidupan saya dimulai dari jam 3.30 pagi, time to sahur, ternyata menu sahurnya lumayan juga si, prasmanan gitu di restoran hotel. Bebas ambil sepuasnya, ya udah untuk mengantisipasi saya makan aja yang banyak.

mozes kilangin


Sebagai info, tanah papua gak seseram yang dibayangkan lah, maksudnya kehidupannya, berhubung sudah di kota maka kehidupan udah maju, dan masyarakatnya pun sudah banyak pendatang, bahkan saya rasa klo di kota malah jarang nemu orang kulit hitam, udah banyak orang luarnya, dan banyak juga nemu orang jawa disana. Dan kehidupan beragama pun sudah beragam, terbukti saya melihat 2 masjid besar di kota ini, yuph dan penganut Islam nya puan juga udah lumayan, suasana ramadhan nya masih terasa meskipun di tanah timur, alhamdulillah ya sesuatu.

Berhubung timika adalah wilayah jajahan freeport (anggap saja bgitu) maka keehidupan ekonomi nya sangat maju, terbukti barang2 cukup mahal (haha, ya iyalah). Mobil2 avanza udah kyak angkot aja, berseliweran dimana mana, agak heran juga si, padahal kota nya gak terlalu besar, lebih luas purworejo malah, tapi biaya hidupnya mahal, tapi cari duit pun jadi gampang. Pernah ngobrol ama penjual nasi kuning, katanya lebih gampang cari duit klo di timika,, hmmmm,,, jadi tertarik, semoga saja saya ditawari kerja di kantor yang saya kerjakan proyeknya ini, trus ditarik ke freeportnya, hehe, ngarep asli..

Hari ini langsung rapat besar sama semua anggota tim dan pengurus inti disana, dan kali ini saya didapuk jadi pengisi acaranya untuk menjelaskan step by step program yang udah kita buat (baru jadi setengah, setengahnya lagi sedang dikerjakan) dan lumayan banyak pertanyaan, dan bikin saya bingung. Siangnya pada makan siang, uenakeeee,,, maknyus kalipun, bener2 ujian dan cobaan, kata salah seorang peserta, klo puasa diantara orang2 yang puasa itu biasa aja, gaka ada ujiannya, tpai klo puasa diantara orang2 yang pada makan itu baru beneran puasa, yuph,, siapp lah pak, pokoknya saya harus kuat, diantara puluhan orang, sepertinya hanya saya dan 1 orang lagi yang puasa, hehe.. maklum lah  kebanyakan non islam. Sorenya buka puasa dari jatah makan tadi siang yang saya bawa pulang, hehe, ngiritt gituuu

17 Agustus 2011-10-06

Berhubung libur, dan orang2 disana juga libur, dan kemarin sempet bahas2 mo mancing, maka mancinglah kita, hahaha, apa dehh.. Ya pokoke gitu, kita ikut mancing karyawan sana, lumayan lah biar bisa mengenal lingkungan daerah sana.

sungai timika


Perjalanan ke tempat mancing sekitar 1 jam, jalannya si udah lumayan halus lah, mulus gitu aspalnya, tapi kanan kirinya masih kayak rawa gitu, trus masih dibangun buat tiang-tiang listrik, kayaknya si masih baru nih pembangunannya. Wajar si klo orang papua ingin merdeka, soalnya gak adil, mereka sangat kaya sumber alam, tapi pembangunan tidak merata, banyak rumah2 yang masih gak jelas, memprihatinkan lah, pendidikan masih sangat kurang.

Paling parahnya, mereka sangat mata duitan, pas di jalan raya, jangan sampe kita menabrak hewan apalagi manusia, klo misal kita nabrak babi, bisa2 kita dimintain berapa juta gitu. Dan yang lebih sadis klo sampe nabrak manusia wahhh.. bisa ratusan juta kita ditagihnya. Dan sepertinya mereka sengaja, pas di jalan raya itu seenaknya aja jalan, misal nyebrang juga langsung aja nyebrang, jalan kaki/motor juga ditengah2, pokoknya kesadaran berlalu lintas masih sangat kurang. Misal naek motor juga seenaknya, asal belok lah, gak pake helm, ngebut, pokoknya parah lah, masih pemula gitu. Mangkannya kudu ekstra hati2, bisa2 habis ratusan juta kita.

dermaga timika


Nah awalnya kita mancing di jembatan, tapi gak dapat ikan, trus akhirnya kita ke pelabuhan (wow ada dermaganya juga), dan kebetulan waktu itu lagi ada kapal merapat, gak tau tujuan mana, kapal penumpang gitu. Lumayan rame banget, kita nungguin dulu kapalnya pergi, trus mancing deh kita, Dan sepertinya lagi apes, dari 4 orang gak ada yang dapet bareng se ekor pun,, yo weslahh..

orang suku amungme

Pulangnya kita berhenti di jembatan yang tadi, ada yang jual kerang ama kepiting. Di timika itu yang paling terkenal kepitingnya yang sangat murah, orang sini biasanya menyebut dengen nama KARAKA. Keren ya namanya, harganya juga murah, karaka ukuran besar seharga 10.000, mantaps gak? Klo di bandung kepiting mateng gitu bisa 50rbu lebih, disana 10rbu udah gedhe. Cuma si mama-nya Cuma ada 1 karaka ukuran kecil harga 5000, yo wes beli aja sama beli kerang2nya yang lain. Trus kita dimasakin ama karyawan sana, baik banget dia, udah masakin,nganterin pula ke hotel. Rasanya lumayan si, misal di masak asam manis lbh maknyus, Cuma dagingnya kurang berasa, kecil soalnya (lain hari kita puas makna karakanya, hehe)

Next story di post dewaarjuna selanjutnya lah, biar gak muntah bacanya..

No comments:

Post a Comment