Skip to main content

Timika I'm Coming (Part 2)

cerita kedua saat si dewaarjuna menginjak tanah timika, cekidot lah

Selasa 16 agustus 2011

Yuph kehidupan di tanah papua telah dimulai, berhubung ini bulan puasa dan saya puasa sedangkan teman saya tidak, Maka kehidupan saya dimulai dari jam 3.30 pagi, time to sahur, ternyata menu sahurnya lumayan juga si, prasmanan gitu di restoran hotel. Bebas ambil sepuasnya, ya udah untuk mengantisipasi saya makan aja yang banyak.

mozes kilangin


Sebagai info, tanah papua gak seseram yang dibayangkan lah, maksudnya kehidupannya, berhubung sudah di kota maka kehidupan udah maju, dan masyarakatnya pun sudah banyak pendatang, bahkan saya rasa klo di kota malah jarang nemu orang kulit hitam, udah banyak orang luarnya, dan banyak juga nemu orang jawa disana. Dan kehidupan beragama pun sudah beragam, terbukti saya melihat 2 masjid besar di kota ini, yuph dan penganut Islam nya puan juga udah lumayan, suasana ramadhan nya masih terasa meskipun di tanah timur, alhamdulillah ya sesuatu.

Berhubung timika adalah wilayah jajahan freeport (anggap saja bgitu) maka keehidupan ekonomi nya sangat maju, terbukti barang2 cukup mahal (haha, ya iyalah). Mobil2 avanza udah kyak angkot aja, berseliweran dimana mana, agak heran juga si, padahal kota nya gak terlalu besar, lebih luas purworejo malah, tapi biaya hidupnya mahal, tapi cari duit pun jadi gampang. Pernah ngobrol ama penjual nasi kuning, katanya lebih gampang cari duit klo di timika,, hmmmm,,, jadi tertarik, semoga saja saya ditawari kerja di kantor yang saya kerjakan proyeknya ini, trus ditarik ke freeportnya, hehe, ngarep asli..

Hari ini langsung rapat besar sama semua anggota tim dan pengurus inti disana, dan kali ini saya didapuk jadi pengisi acaranya untuk menjelaskan step by step program yang udah kita buat (baru jadi setengah, setengahnya lagi sedang dikerjakan) dan lumayan banyak pertanyaan, dan bikin saya bingung. Siangnya pada makan siang, uenakeeee,,, maknyus kalipun, bener2 ujian dan cobaan, kata salah seorang peserta, klo puasa diantara orang2 yang puasa itu biasa aja, gaka ada ujiannya, tpai klo puasa diantara orang2 yang pada makan itu baru beneran puasa, yuph,, siapp lah pak, pokoknya saya harus kuat, diantara puluhan orang, sepertinya hanya saya dan 1 orang lagi yang puasa, hehe.. maklum lah  kebanyakan non islam. Sorenya buka puasa dari jatah makan tadi siang yang saya bawa pulang, hehe, ngiritt gituuu

17 Agustus 2011-10-06

Berhubung libur, dan orang2 disana juga libur, dan kemarin sempet bahas2 mo mancing, maka mancinglah kita, hahaha, apa dehh.. Ya pokoke gitu, kita ikut mancing karyawan sana, lumayan lah biar bisa mengenal lingkungan daerah sana.

sungai timika


Perjalanan ke tempat mancing sekitar 1 jam, jalannya si udah lumayan halus lah, mulus gitu aspalnya, tapi kanan kirinya masih kayak rawa gitu, trus masih dibangun buat tiang-tiang listrik, kayaknya si masih baru nih pembangunannya. Wajar si klo orang papua ingin merdeka, soalnya gak adil, mereka sangat kaya sumber alam, tapi pembangunan tidak merata, banyak rumah2 yang masih gak jelas, memprihatinkan lah, pendidikan masih sangat kurang.

Paling parahnya, mereka sangat mata duitan, pas di jalan raya, jangan sampe kita menabrak hewan apalagi manusia, klo misal kita nabrak babi, bisa2 kita dimintain berapa juta gitu. Dan yang lebih sadis klo sampe nabrak manusia wahhh.. bisa ratusan juta kita ditagihnya. Dan sepertinya mereka sengaja, pas di jalan raya itu seenaknya aja jalan, misal nyebrang juga langsung aja nyebrang, jalan kaki/motor juga ditengah2, pokoknya kesadaran berlalu lintas masih sangat kurang. Misal naek motor juga seenaknya, asal belok lah, gak pake helm, ngebut, pokoknya parah lah, masih pemula gitu. Mangkannya kudu ekstra hati2, bisa2 habis ratusan juta kita.

dermaga timika


Nah awalnya kita mancing di jembatan, tapi gak dapat ikan, trus akhirnya kita ke pelabuhan (wow ada dermaganya juga), dan kebetulan waktu itu lagi ada kapal merapat, gak tau tujuan mana, kapal penumpang gitu. Lumayan rame banget, kita nungguin dulu kapalnya pergi, trus mancing deh kita, Dan sepertinya lagi apes, dari 4 orang gak ada yang dapet bareng se ekor pun,, yo weslahh..

orang suku amungme

Pulangnya kita berhenti di jembatan yang tadi, ada yang jual kerang ama kepiting. Di timika itu yang paling terkenal kepitingnya yang sangat murah, orang sini biasanya menyebut dengen nama KARAKA. Keren ya namanya, harganya juga murah, karaka ukuran besar seharga 10.000, mantaps gak? Klo di bandung kepiting mateng gitu bisa 50rbu lebih, disana 10rbu udah gedhe. Cuma si mama-nya Cuma ada 1 karaka ukuran kecil harga 5000, yo wes beli aja sama beli kerang2nya yang lain. Trus kita dimasakin ama karyawan sana, baik banget dia, udah masakin,nganterin pula ke hotel. Rasanya lumayan si, misal di masak asam manis lbh maknyus, Cuma dagingnya kurang berasa, kecil soalnya (lain hari kita puas makna karakanya, hehe)

Next story di post dewaarjuna selanjutnya lah, biar gak muntah bacanya..

Comments

Popular posts from this blog

Tipus

kamis 4 des telat makan, br mkan jm setengah 2, trus pas kul rpl jam 2 rasanya dah puyenk2 gitu sorenya q minta dianterin priksa k rs.. dikasuh obat jumat, sabtu dah membaik lah... minggu dah lumyan senin fit, k jakarta dech... selasa pagi da rapt jam 6, wah rasane dah g karuan... hanis tu kuliah dengan bdan yg cukup lemes... pulang trus makan, trus tidur (mbolos kuliah, untunge g ada dosen) bangun lumyan lah, meski msh g enak bdan slasa sore nganterin temenku k bec, wah rasane wes ndak jelas nih... yenk2an tenan g tau sadara apa tidak pas jalan ksana... wes ra karuan rabu malem da rapat d sekre. wah pas rapat rasane dah menggigil q tanya temennku katanya biasa ajah.. ndak dingin lha kok q kedinginan pulang langsung pake selimut, jaket tebel dan ndak bsa tidur.. pikira aneh2, tugas lah, lpj lah, peristiwa masa lalu lah pagi br bsa tidur, dan gak kuliah dech siangnya q minta temenku k rs lagi dan cek darah dan positif tipes 1/160 untung trombosit msh bgus 187rbu yo wes lah istirahat da

Purworejo Nasibmu Kini

Cerita tentang purworejo tentunya tak lepas dari kemajuan yang sangat pesat hingga tak ada satupun bangunan baru, haha, gak nyambung. Ya tapi begitulah maksudnya orang2 purworejo emang keren dan pesat pembangunannya, tapi mbangun daerah lain, bukan di pordjonya sendiri. Sepertinya orang2 emang enggan mbangun pordjo (termasuk saya). Jadi wajarlah nama “kota pensiun” bener2 pas buat pordjo. Tapi mungkin ya seperti itulah yang saya rasakan. Saya malah merasa lebih ingin pordjo ya gini2 aja, haha, bener2 parah, Justru enak rasanya. Pulang kampung itu gak macet dan masih bisa merasakan hawa2 kesegaran dan ketentraman. Tapi sepertinya keterlaluan juga klo pordjo gak maju2, dari jaman sekolah sampe sekrang gak ada perkembangannya. Cuma 1 kemajuannya udah ada alfamart dan indomaret, wkwkwk.. parah asli. Mall gak punya, tempat hiburan gak punya. Tapi jangan salah jaman saya SD pordjo punya 2 bioskop keren, di bioskop bagelen dan bioskop pusaka. Masih inget dulu saya nonton lion king ama bapak,

Ciwidey - Cidaun - Cianjur

Bandung – Ciwidey – Cidaun – Cianjur – Cimahi – Bandung Jumat malam sekitar jam 23.00 dk : om besok ada acara g? Me: g ada dk: jalan2 yuk k cidaun, reyen motor, mpe minggu me: bolehlah, sama siapa? Dk : berdua aja Me : okelah kalo beg beg begitu… (ilustrasi) Malemnya gak bisa tidur nyenyak dan jam 5an kebangun, ya sudah lah.. trus jam 6an bangunin orang dulu,, hahaha (maaph ya,, hhe..), sms temenku baru dibales jm 7an, katanya jadi brangkat jam 8an. Akhirnya datang juga, ambil duit dulu, dan karena lagi gaya makan paginya di deket griya, hhe.. Jam 9 kita memulai perjalanan yg nantinya bakal panjang banget dan luar biasa. Perjalanan biasalah macet, namanya juga bandung menuju arah ciwidey, perjalanan biasalah k arah sini, udah hapal (gaya bet dach) crita2 gak jelas lah tentang nasib salah satu temen kita (kasihan, smoga kmu kuat ya teman) Akhirnya sampai juga arah situpatenggang, klo biasanya belok kanan, kali ini belok kiri terus saja, wah lumayan sepi juga ni jalanan. Dijalanan poto2