Thursday, October 6, 2011

Fly to Timika Agustus (Part 1)

Sebenernya udah lama si dewaarjuna pengen bercerita tentang perjalan pertama ke suatu tempat yang nun jauh disana. Dan terutama perjalanan naek pesawat pertama (cupuuuu abisssss). Baiklah kita mulai saja ceritanya, step by step biar lengkap,, Jadi kan di kantor lagi ada proyek ngerjain sistem suatu lembaga di daerah papua sana. Nah kebetulan saya terlibat dalam proyek itu menggantikan orang yg udah reisgn, alhasil sayalah yg ikut bertanggung jawab, ngono lhoo.. Nah dulunya si rencana mo berangkat mungkin sekitar bulan juni, trus molor, bulan juli, molor lagi awal agustus, molor lagi dan akhirnya pertengahan agustus, tepatnya tanggal 14 agustus 2011 (nek g salah, brarti bener)

14-15 agustus 2011

nah saya paginya tu sebenernya ada acara, trus siangnya saya baru berangkat ke bandara soetta,, ihiiii gayaa rekk pokokmen, naek travel khusus bandara (untung pernah ke bandara nganterin pacar dulu, jadi g terlalu cupu2 amat lah). Berangkatlah saya dari Bandung jam 15.00 dan sampe bandara tu jam 17.30 dan pesawat baru berangkat jam 22.30 (bayangpun sampe menjamur saya nunggunya).

garuda


 

Nah waktu itu kan masih tengah2nya bulan puasa (untung lah udah terbiasa setengah bulan) dan kondisi waktu itu lagi flu berat, dan pusing, parah asli. Yaudah saya nunggu disana sampe teler. Awalnya malu2in banget lah pokokmen, mondar mandir kesana kemari sambil bawa tas berat banget, eee disana malah ketemu mantan atasan saya di kantor lama, hahaha... saya aja lupa namanya, dia masih inget muka saya, hehe.katanya lagi mo harwat di polda diy (jadi kangen masa masa itu).

Oke akhirnya nunggu dan ketemu ama orang kalimantan yg asli jawa, huahaha,, baguslah ada temen ngobrol, sambil ngerjain dokumen buat besoknya, jam 21.00 temen saya datang (karena kita berangkat ber 2). Habis itu kita check-in (ooo jadi kyak gini to) trus masuk ke dalam, dalam dan dalam, dan akhirnya masuklah saya untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup. Saat-saat yang sangat menegangkan, berbagai perasaan tidak karuan berkecamuk di dada. jreng jreng jreng,,, pesawat GARUDA menyambut saya,, uwooooo,, kerennn, ternyata seperti inilah pesawat itu (asli katrok, ndeso, cupu, bleketek lah pokoke, :D ) dengan nomer penerbangan GA-mbuh piro lali tujuan timika.

angkasa luas


Oke, akhirnya saya pilih tempat duduk paling pinggir, dan ternyata eh ternyata deket ama mesin (dan ntar bakal nyadar klo suara mesinnya keras banget). Dan saat paling mendebarkan, paling eksotis, paling edan, paling se paling2nya pokoke, gak bisa dilukiskan dengan kata-kata datang juga. Yaitu pesawat berangkat dan meluncur ke udara (namanya apa ya? take off kan ya?) yuph, dengan perasaan berdebar karena pesawat bergoyang ngebor, eh ya begitulah, akhirnya pesawat itu meninggalkan tanah, dan saya ada didalamnya gak cuma nonton or melongo saja. akhirnya saya bisa melihat lampu kerlap kerlip dari angkasa luas,, keren juga ternyata,, seruuu... perjalanan lumayan panjang, dan untuk perjalana pertama akan singgah dulu di denpasar, karena rutenya jakarta-denpasar-timika.

YUph saat2 menegangkan dimulai, tapi lha kok, telinga saya sakit, aduh biyung,, budeg alias tuli nih, waduh,, gmana ini,, makin lama makin parah, setengah jam sebelum mendarat udah parah banget, rasanya kyak mau pecah gitu pendengaranku,, udah lah pasrah aja saya.

kabin garuda indonesia


Akhirnya mendarat juga dengan perasaan sangat was was. Sampe juga di bandara Ngurah Rai International Airport, turun pesat setengah jam, dan telinga belum sembuh, makin parah gak bisa denger, langsung guugling ternyata emang gitu, dan karena saya sedang flu maka makin parah (ntar deh kapan2 nulis tentang penyakit ini).

Perjalanan dilanjutkan kembali, dan skip ajalah, sampe di timika juga akhirnya udah terang, sahur di pesawat cuma seuprit dikit banget, berharap moga kuat. Alhamdulillah sampe juga di Mosez Kilangin International airport, wow keren juga eh ternyata. Oh ya belum cerita pas diatas setengah ja dari bandara itu banyak ngeliat lumpur lapindo versi timika, yuph banyak banget kolam lumpur luass banget, dan sepertinya itu limbah dari freeport kali ya, bentuknya serem.

angkasa luas


Yuph, kita sampe timika sekitar jam 7.00 pagi (udah ngelewatin 2 wilayah waktu, klo jam wib nya masih jam 5) sekali mengangkasa WITA dan WIT dijajahi,, hehe. Akhirnya kita dijemput ama orang sana trus langsung ke hotel. sampe hotel langsung tepar saya, telinga masih sakit banget, asli parah banget lah pokokmen, masih belum bisa denger, tidur dari jam 9 sampe jam 13, lumayanlah.. malemnya di pesawat gak tidur sama sekali soalnya. Jam 14 kita menuju kantor proyek kita buat laporan, dan masih belm bgitu mendengar dgn jelas, dan akhirnya jam 17 tiba tiba plok plok terdengar di telinga,, rasanya makplong, beban berat mulai hilang, sedikit demi sedikit mulai jelas mendengar meskipun cuma sebentar kambuh lagi, tapi udah lbh enakan. Alhamdulillah sesuatu banget (waktu itu blm jaman ngomong sesuatu,,haha). Malemnya begadang ngerjain dokumen buat esok harinya. Dan bersiap siap petualangan (kehidupan maksudnya) di tanah papua telah dimulai,  jreng jreng jreng.

bersambung dulu lah di cerita dewaarjuna berikutnya, pegel..

 

5 comments:

  1. wow post pertama di rumah baru. Ditunggu part2 nya. salam petualang *halah. salam macho aja ding. hehe

    ReplyDelete
  2. hehe,,, iya iya, nanti lah ya,,

    ReplyDelete
  3. komen gara2 disuruh komen

    ReplyDelete