Tuesday, March 8, 2011

Road to citumang

Dinginnya cuaca bandung, ditambah nyala AC karena duduk dibawahnya, gara2 yang dipojok ruangan kepanasan, akhirnya sayalah yang menjadi korbannya, sehingga makin menusuk tulang tetapi membuat mata ini makin ingin dipejamkan, dan akhirnya sambil teklak tekluk baca file, sesekali terlelap 1-2 detik. Edun bgt lah pokoknya, bener2 terasa. Yakh inilah akibatnya karena 2 malam kurang tidur dan kecapekan setelah perjalanan panjang.

Bandung, 5 maret 2011

Seperti yang sudah direncanakan hari ini kami akan berwisata ke daerah pangandaran, dari beberapa orang yg diajak akhirnya bertemulah 6 orang dalam avanza sewaan ini, rindamaya, phriels, kangdhika, agualeh, simplykey, dewaarjuna. Yuph demikianlah ID plurk kami, bisa kebetulan gini ya para plurker semua, kecuali rindamaya yg dah pensiun (padahal dia yg mengenalkan plurk padaku)

Sekitar jam 09.00 kita berangkat dari kampus it telpon, sung menuju lokasi pertama. Perjalanan cukup jauh dengan bermacam rintangan menghadang. Hujan gerimis, panas terik, menyertai kami, bahkan banyak hujan lokal, pas lewat jalan yg lgi terang, 300 meter di depan terlihat suatu area mistis karena gelap dan basah, ternyata hujan deras banget, bagai memasuki wilayah lain yg penuh aura tertentu.
50% perjalanan terik matahari, 50% lagi hujan , bener2 lengkap, perjalanan lumayan lancar lah, dengan hanya beberapa kali berhenti, makan sama ke pom bensin, kita nyampai lokasi sekitar jam 15.30, normal banget lah, rata2 butuh waktu 6 jam. Setiba disana ternyata udah ramai penuh sesak, plat B dimana2, hari libur beneran ni, kita cari penginapan yg dipinggir2 jalan dah gak dapet, akhirnya kita masuk ke perkampungannya yg ke dalam2 gang, dapat juga rumah dengan 2 kamar seharga 300ribu, mayan murah lah, daripada sebelumnya ada penginapan 350rbu/kamar, klo rumah kan ada ruang tamunya lumayan luas, teras, wenak lah pokoknya, rumah biasa si, ditempatin penghuninya, trus disewain klo pas jaman liburan.

Oke, setelah naruh barang, sung kita cabut ke pantai pangandaran menuju pasir putih yang udah ke-3 kalinya aq jajaki. Jam udah menunjukkan pukul 16.30, tapi gak papalah daripada tidak sama sekali, naek kapal 5 menit nyampai, yg laen pada maen2 air, cukuplah bermain dipinggirnya saja, karena gak bisa snorkling-an.. rela dech dibilang cupu . Tapi klo dibandingin ke karimujawa, jauh banget lah, dipangandaran jadi g berasa apa2, klo karimun ilai 9, maka snorkling di pangandaran Cuma dapet 3 palingan..

Jam 18.00 kita balik, trus ke kontrakan, antri mandi, karena Cuma 1 kmar mandi, sambil ngemil apa yg bisa dilibas, jam 19.00 keluar cari makan di pinggir pantai, cari yg murah, bukan di rumah makan, cma kayak di warung kecil2 aja, trus kita beli ikan sendiri minta dibakarin ma nasi, lebih irit dan terjangkau. Beli ikannya lumayan lama, soalnya ngantri, tapi akhirnya terpuaskan juga, dengan ikan bakar+udang bakar+pete bakar, menu sederhana dan rebutan rame2 tapi maknyuss.

Sehabis dari makan, kita pulang ke kontrakan sekitar jam 23.00, sung gelar UNO sambil berisstirahat, parahnya pada teriak2 ketawa2, alhasil didatengin tetangga,hehe, dasar anak muda... yo weslah kita udahan, dan akhirnya pada berangkat tidur, sambil beberapa masih melek, melakukan hal hal aneh, tapi kekna dah pada tepar yo wes jam 01.00 bubar. Malangnya semua udah pada tidur nasib berkata laen padaku, gak bisa memejamkan mata blas,, sambil ketap ketip, kripyep kriyep, kedinginan trus kemulan jaket tapi malah berkeringat, dibuka dingin, dipake panas, gak jelas banget... bener2 tersiksa itu malam, dan bayangan2 macem2 terlintas di benakku, wasyem tenan, piye jal masak gak da rasa kantuk sama sekali, mumet dach.
Jam 3 iseng nyalain tipi, trnyata si dika bangun mo nonton bola, lumayan lah ada temen, dan pada akhirnya barulah saya bisa memejamkan mata sekitar jam 04.00, tapi sangat disayangkan jam 05.00 udah dibangunin mo jalan2 pagi... errrrrr yo weslah. [info] saya kebagian tidur di sofa

Akhirnya kita keluar pinjem sepeda yg tandem, 1 sepeda buat berdua, dan “pit-pit-an” lah kita *apa yg salah dgn kata “pit” ya? Kok anak2 jatim pada ngakak semua? Prasaan biasa wae ahhhh.. pit=sepeda, pi-pit-an=sepedaan.

Oke kita mulai dengan keliling pantai dan pasar dan sekitar pangandaran, lumayan ribet juga mengendarainya, bersama simplykey q lalui semua tanjakan, terjalan, dan berbagai bahaya menghadang untuk menakhlukan dunia ini (lebay), dari roda yg gak bisa dikayuh, pedal yang gak muter, rantai copot, lengkapwes deritanya, tapi semua ini tak berarti apa2 karena bersamanya q lalui semua ini..hhahhhaa

Sembari pit2an beli kupat tahu yg gak enak n udah dingin trus pulangnya pada blanja2 celana, trus pualng ke kontrakan, maen UNO dulu di teras,, trus tanpa mandi kita bersiap menuju lokasi selanjutnya karena bakal masuk air lagi.

Ciamis, 6 maret 2011

Jam 09.00 berangkat sambil pamitan dr yg punya rumah, berangkat kalh kita ke citumang, lokasi body rafting yg belum terkenal sehingga masih sepi, dibanding di cijulang yang dipastikan ngantri banyak. Melalui jalan desa yg terjal dan berbatu dan sempit, di kiri kanan sawah dan kebun n perumahan, yang berkali2 kena pajak karcis, dan setelah jauh sampailah kita ke lokasi parkir, dan benar saja, sepi rekkk..

Untuk body rafting kita harus jalan dulu ke atas sekitar 500 M, dan melihat suangai yg bakal dilalui sepertinya enggak deh, tapi kita liat nanti. Sampai juga di lokasi atas, dan inilah dia petulangan dan tantangan yg sebenar2nya.

Pertama kita masuk ke arena gua dulu, jadi sungainya ini keluar dari dalem gua, meniti tapi menyeberangi suangi, trus berenang menuju batu di bawah gua, bener2 mencekam, dan sepertinya ini gak bakal kulakukan klo bukan demi, demi siapa lagi lah..hohoho.. si phiels n agualeh dengan kemampuan tingginya meloncat dari akar pohon setinggi sekitar 7 M, muantapss jaya rekk, puas sepertinya kita mengikuti arus kebawah dan sampailah ke air terjun setingi 2 M, dan gak ada jalan laen, hanya lompat ato menyerah. Eng ing eng...

Phriels n agualeh jelas no probelemo, 7 meter aja dihajar, palagi Cuma 2, and next rindamaya dengan penuh desakan dan dorongan akhirnya loncat juga, tinggal tersisa simpleykey dan aq, karena kangdhika gak berani masuk ke air dan lebih memilih jalan darat, ahhh ternyata dia lbh cupu,,,wkwkwkwk

Bagaimana ini, tinggal kami berdua, dan dipaksa untuk loncat, kulihat muka simplykey dan terlihat keberanian tinggi padanya, kutanya dan kuyakinkan dia, dan dengan semangat 2011 dia yakin untuk melompat,, makkkk, piye jal iki?? Ya sudah kucoba saja, dan ketika di bbibir batu loncatan, kaki dingin, jantung berdegup keras,, makkkkk-eee, mbokkkkk-eeee anakmu iki, waduh gmana nih?? Masak kalah ama 2 orang cewek, yg sama2 gak bisa berenang, waduhhh. Dengan keberanian yg harus terjadi karena ini semua demi, sekali lagi demi.. hhuuhu, akhirnya melompatlah saya dan byurrrrrrrr... and apa yg terjadi, saya tenggelam, saya gak bisa nek, kaki saya kram, gak bisa berenang, help me, pasrah dach, gak tahu hrs berbuat apa, gak ingat apa2, dan tiba2 terbawa arus, dan si phriels menyelamatkanku, huawahahhaa,, cupuuuuuuu babayyyyyyy tenan lah saya, dan akhirnya gagl dech, menuju lokasi goa bawah air, karena terseret arus, dan ternyata simplykey yg tadi dibelakangku udah lompat dengan aman nyaman, makkkk,,, hiks, ya sudalah kutunggu mereka dsini .

Akhirnya keluar juga mereka dari bawah goa, dan kita mulai lagi menyusuri sungai dan body rafting has begin. Padahal saya gak bisa berenang babar blas, tapi ya itu dia udah terlanjur basah mau gimana lagi, lumayan cukup jauh paahal dari jam 10 nyampai bawah jam 12, mana kondisi sungai keruh dan berkali2 terantuk batu ampe dengkul lecet2, tapi lumayan okelah, kadang kena arus deras, dan selebihnya arusnya cukup tenang sehingga butuh tenaga untuk melaju ke depan, klo ada arusnya kan cukup berdiam diri saja, bagi saya yg gak bisa berenang ya Cuma kepak2, pake jurus renang baru, ngahahaha...

Cukup lama juga di dalem air, kadng paling belakang, tengah, depan, dan akhirnya terlihat juga tempat pemberhentian kita, alhamdulillah, langsung kugenjot sekuat tenaga, paling depan dan pertamax naek ke darat... ohh yessss, tapi tapi, ternyata belum slese, kita kembali masuk ke air kali ini cukup dangkal n kecil tapi arusnya kuat soalnya kita masuk kaluran irigasi sampai parkiran, cukup ngatur badan biar gak kena batu, nyampai juga di parkiran, n sung bayar biaya macem2 habis 180ribu.
Setelah mandi, dll dung menuju rumah makan yg lumayan jauh lagi si, dan beruntungnya diriku terdapat 2 makanan super istimewa, jengkol dna pete maknyossss,, sung sikat habis, dan ternyata simplykey pun udah teracuni, ngahahhaha, bagus bagus, ilmuku udah menurun ke dia.

Habis makan siang sung menuju pantai batu hiu, and mantaps juga nehhh, angin gak Cuma sepoi2 tapi lumayan kenceng, wenak banget, yg laen pada ngantuk, herannya aq yg semalem Cuma tidur sejam kok g ngantuk babar pisan, ini nih, kenapa ini? Ya sudah pada tiduran lah dan duduk2an lah kita di atas pantai, soalnya ada pepohonan n adem, wenak tenan.. si 3 orang cowok laek pada bisa tidur, wenakk bannget, dan karena pengen es klapa muda, maka aq, simplykey, rindamaya, phriels turun ke parkiran dulu beli es, dan si kangdhika n agualeh kelonan dulu di siang bolong, ngahhaha..

Habis dari batu hiu sung berangkat pulang, tapi harus balik ke pangandaran dulu, soalnya jalurnya begitu, yo wes selama di jalan aq baru bisa tidur, bangun di pangandaran ambil duit, trus pulanglah kita.

Driver ganti2an antara kangdhika n agualeh, tpi banyakan dhika, terpercaya kok ni driver, jadi jangan ragu lagi pilih dia jadi sopir.
Perjalanan sampai ciamis cukup lancar, kalem lah biasa saja, Cuma bus2 dan kendaraan jalanan, di masjid ciamis seperti biasa berhenti dulu untuk selanjjutnya lanjut lagi, tapi tak dinyanan dan tak disangka kita terjebak macet.

Sekitar 10 kilo sebelum gentong macet tak terelakkan, gak gerak, dari info pengemudi yg berlawanan arah ada kecelakaan, langsung deh pada panik, mau muter arah lewat kuningan-majalengka-sumedang yang diperkirakan menambah 2 jam dari waktu normal, jadi klo normalnya 3 jam jadinya 5 jam itupun klo gak macet, klo macet ya bisa 8 jam kali, pagi2 baru nyampai.

Belum sempet muter, nanya lagi ke petugas dishub yg kebetulan di pinggir jalan, katanya Cuma truk yang gak kuat naek, trus nanya sopir laen lagi juga seperti itu. Tiba2 ditengah kemacetan yg luar biasa ada mobil dari belakang motong jalan dan nekat masuk di depan mobil kita, otomatis kita marah2 donk, udah tau macet, masih melakukan aksi gila, tadinya kita mo marah2, mo ngebel2, mo ngelampu, dll tapi tiba2 pula kita tersadar di mobil itu ada stiker it telkom, makkkk, ternyata oh ternyata, dan ternyata pula itu mobilnya mang adun, makkjanggg,, dan blm slese kekagetan kita ternyta yg naek jg sangat familiar, yg paling belakang tukang roti bakar pga, alamakkk jebulnya, yo weslah, dan pada akhirnya nanti setiba di kampus kita ketemu mereka lagi duduk2 di tanya “macet di gentong ya?” ngahaha,,

Dan ternyata bener, Cuma truk2 yang gak kuat nanjak, terbukti di gentong banyak truk berhenti di pinggir jalan untuk mengurai arus, trus lumayan bisa jalan lah kita, yang plat B yg gak kenal kata jalan kosong, langsung kebut dari kanan kiri mobil kita, salip sana sini, g mo bersabar,dan banyak aksi nekat, bus2 berseliweran, dan obrolan para cowok adalah tentang bus dan macem2nya, dan para cewek hanya bisa diem aja *dan aq diprotes ama simplykey, knapa ngomongin begituan, gak penting banget si,hahaha,, ya itulah omongan cowok,,ngehehe

Di daerah malangbong kita berhenti istirahat buat makan, cukup beli indomie panas lah, sambil ngademin mobil bentar, trus lanjut lagi dan kali ini aq bisa tertidur, dan tahu2 udah nyampe tol cileunyi, dan menurut driver kita hampir ketabrak bus loh,,,,, makkjangg,,, untung drivernya handal...

Sesampai di pga sekitar jam 01.00an, nganterin dulu sambil mo ambil motor, ternyata pake acara pintu terkunci dari dalem, untung ada yg bukain, pulang2 jam setengah 2, ngapa2in dulu sambil nunggu dika n phriels dateng, jam 2 baru bisa mengistirahatkan badan, sambbil kriyep2 soalnya harus bangun pagi berangkat jam 7, dan alhasil di kantor teklak tekluk...

Sebuah petualangan dari sekian petualangan yg pernah kulalui, pengen berpetualang lagi, emang petualangan itu butuh keberanian, kenekatan dan mental yg tinggi, berani mengambil resiko. Itulah syarat paling dasar, klo g berani ambil resiko ya paling Cuma gitu2 aja si, gak da yg seru, gak berani menerobos alur... Pengalaman memang butuh biaya, tapi semua itu sesuai dengan hasil yg didapatkan, yakh, apa si yg enggak butuh biaya, kencing aja bayar...
Oke, salam petualangan..

No comments:

Post a Comment