Sunday, January 23, 2011

Plin Plan

Plin plan, bingunggan, bikin emosi emang
niat awal mo beli mie goreng ama martabak
menuju ke tempat yg dituju, ternyata mie nya gak jual, martabak jual tapi males ah,,
putar kanan, 500 meter nemu penjual martabak 1, lewat, penjual 2 lewat, penjual 3 lewat
nemu penjual mi 1, 2, 3 lewat semuaa
putar kanan, 1 km
nemu penjual mi 4 lewat, 5 lewat
nemu penjual martabak 4 brenti, ngantri 1 jam.. emosi tingakt tinggi
penjual mi 6 lewat
penjual burjo brenti g antri
pulang
kelaparan
emosi tingkat tinggi krna kelaparan
makan burjo makan martabak
masih laper sekarang
dan masih emosi
arghhhh
semua ini g bakal terjadi klo g bingungan
cukup ketmu penjual martabak 1 dan penjual mi 2, udah cukup
ini harus sampe penjual mi 6... dan gak beli..
pengen nggresulo, muni2.. arrhhhh... prett tenan
mana jalanan bandung kayak gini lagi
orang seenaknya di jalanan, rame pula
errrrrrrrrr
emosi wess

dan sekarang piye ki? saya msh kelaparan..
niat ngirit jadi boros,, selalu saja begini...
aaaa mbuh lah..
nggawe mi instan neh bae mengko

nek ada yg mbaca dan g mudenk yo maaf, wong nulis sambil emosi
karep karepmu,, arep melu nggresulo yo monggo..

Wednesday, January 5, 2011

double steak dan peristiwa itu

Yuph hari ini puas berjalan2 kesana kemari, mumpung dia belum pulang, nyempetin nonton, ambil tiket pesawatnya, beli tiket busnya, dll lah.
Dan untuk sore tadi kepikiran pengen nyobain makan di double steak, soalnya belum pernah dan lumayan terkenal.
Alhasil karena kita habis beli tiket bus di bsm, so yg paling deket yang di jalan talaga bodas. Kesanalah kita.

Nyampai sana gak terlalu ramai si tempatnya, cuma klo di dalem gelap, luarnya penuh asap rokok, ya udah ambil tengah2 lumayan luar.
Menunya cukup bervariasi, dan minumannya juga, dan kerennya sausnya juga macem2, bolehlah klo ini, alternatif lain daripada WS yang udah bosen karena dah sering banget kesana. lagian tempatnya juga deket dari ws yg di jalan lodaya, cuma belakang belakangan aja.. so akhirnya kita putuskan laen kali kesini lagi lah, menunya kan variasi, dan biar variasi lidah juga, harganya juga lumayan pas di kantong, harga standar.
Pesanan datang, dan hmm agak beda si emang dan agak kecil, tapi berhubung ditambah kentang yg dapat banyak (harga murah) so no problemo, minumannya juga unik si, menyegarkan.. lumayan lah mengenyangkan perut dan memanjakan lidah (sekali kali lah, bosen kan tiap hari ngewarteg mulu)

Nah ini pas mau pulang biasa kan parkir, berhubung dari tadi dah parkir sana parkir sini, abis dach duit buat bayar parkir, kayaknya lebih boros parkirnya dech, ya udah aq kasih 700 (untukmenyampai 1000 cuma kurang 300, klo misal kurang kan bisa minta).
pas bayar parkir si biasa aja, nah pas keluar tiba2 cring,,terdengar uang2 receh berjatuhan di jalan, dan ternyata si tukang parkir tadi "sengaja" buang uang2 receh ku tadi. WHATTTT?? APAAAA???
uang parkir tadi dibuang dijalan di depan mataku,, what the??
apa maksudnya?? gak trima gitu??
ya Allah, berilah saya kesabaran...
kayaknya tu orang pengen bikin emosi saya naek, ckckckck...
untung lagi bareng dia, klo gak udah q marah2in tuh orang..
gilaaa apa ya?? dah gak doyan lagi ma duit receh
ya ampunnn, ada orang kayak gitu..
bikin sakit hati banget dach pokoknya..

dan di detik itu pula, gak mau lagi kembali kesana kecuali bener2 kepepet diajak temen apa gimana gitu.
ya sudahlah, klo misal dia mikir biar saya kapok, iya bener, saya kapok gak mo lagi kembali kesana..
Ya Allah, berilah hambamu ini kesabaran dan kelapanngan dada...

yo wes lah, pulangnya juga makin esmosi pa pengendara yg seenaknya, tiba2 menyelib saya untuk langsung belok di depan saya, critttt,, langsung ngerem mendadak dan q bel, tapi kekna orangnya gak ambil pusink..
emang dunia udah makin menggila
dan kata pepatah, nek ora edan ora keduman - klo gak ikut gila gak kebagian
apakah iya harus mengikuti pepatah itu?
semoga aq kuat untuk mebghadapi cobaan2 ini...