Sunday, February 14, 2010

Dapur Eyang

Kuliner lagi...
Emang bener Bandung itu surga kuliner.. cuma q aja yang kurang ngeh tempat2 kuliner di bandung..
Kuliner malam mingguan kali ini adalah ke dapur eyang..
FYI, q tahu tempat makan ini hasil dari searching di internet, sebenernya ada 3 tempat pilihan, tapi akhirnya q milih tempat ini. OK, lets to talk about it.

Perjalanan dari kosan sekitar jam 7.15 (agak molor dari rencana semula karena suatu hal, tanya ama yg bersangkutan aja, ahha) perjalanan cukup padat merayap di daerah dago, wajar lah namanya juga malam mingguan, ternyata seru juga ya malam mingguan di jalanan bandung kota, gak kayak di pedesaan gini yg sepi mlongo.
Karena belum ngerti daerahnya, walhasil agak muter2, ampe simpang dago ke atas, trus turun lagi ke dago, trus menuju jalan teuku umar.
Sebenernya deket kampus itb, jadi lurus aja jalan dago, ntar ketemu belokkan ke kiri ke itb(jln ganesha) jangan belok disitu, masih lurus aja, liata sebelah kanan jalan, ntar ada belokan ke kanan, ambil kanan, masuk jalan teuku umar..
jalan dikit ntar ketemu dapur eyang sebelahan persis ama ngopi doelo..

karena baru pertama datang kesana, walhasil salah parkir di tempat ngopi doeloe, soalnya ternyata tempat parkir dapur eyang ada di belakang, masuknya lewat jalan samping, dari depan tempatnya sih kecil, biasa aja, tapi ternyata tempatnya ada dibelakang, seruuu banget..

Suasananya enak banget, bisa duduk di kursi, bisa juga lesehan.
Trus banyak pohon ijo2nya gitu, jadi suasananya seger banget klo misal pas siang hari gitu, ada pancuran, kolam (sayang malam hari jd g keliatan)
tempatnya lumayan adhem, cihui lah, recomended buat ngumpul2 bareng temen2 ato keluarga ato pacar,,haha..

Pas baru datang pun pelayannya ramah banget, kan kita gak ngerti, trus dianterin kebelakang, tadinya mo duduk, si dia dah duduk, tapi katanya ada tempat lesehannya, trus dianter k tempat lesehan, trus karena kurang cihui, pindah ke tempat lesehan lainnya lagi,,haha,, gak jelas.
pelayanan pas nganter dan ngelayanin oke lah, pas pulang juga ngucapin makasih gitu,,

Nah sekarang giliran makanannya, menu makanan cukup banyak, klo menurutku harganya menengah lah, ya standar resto n cafe tempat nongkrong gitu.
klo gak salah nih pesenan kita
ifu mie
yamien
kalamari
orange lechi jus
teh ... rasa lechi (... itu isinya merek tehnya, lupa aq)

pelayanan lumayan sipp lah, yg lucu yg pesenan tehnya itu, ada tekonya, jadi nuang sendiri, aromanya mantaps,, wangi sih rasa lechi tapi rasanya kurang.
trus pesenan makanan dateng,, hmmm rasanya gimana ya,, kurang deh klo menurut kita..
kurang greget, bumbunya gak begitu enak..
biasa saja masakannya, menang di pelayanan sama tempat doank..
so klo bagi pecinta rasa not recomended, tapi klo mo cari suasana recomended

sebenernya ada wifinya kekna, tapi pas dicoba dengan E72 ada permintaan masukin password, yakh,, gagal decch..

oke sekian petualangan kuliner malam minggu ni, satnya pulang..
dengan berdebar2 ambil motor karna salah parkir, padahal dah ada tulisane "khusus parkir motor ngopdoel" cuek sajalah...

alamat dapur eyang
jln teuku umar 3 bandung..

Wednesday, February 10, 2010

Resep Moyang

Pada hari sabtu kemaren kan q keluar k kota (berasa di desa banget yaks)
Trus berencana untuk makan di tempat ini, pada awalnya gak ngerti dimana tempatnya.
tapi berhubung hujan, hampir saja gak jadi, untung udah mulai mereda meskipun masih gerimis, nekat saja (alhasil jaket basah, celana juga, semoga yg dibonceng jga baek2 saja)

Ancer2nya si di jalan pahlawan, ya udah sesampai perempatan suci-jln pahlawan, melanin motor, sambil lirik kanan kiri, ngeliatin plang papan nama resep moyang, dan akhirnya ketemu juga. jadi klo dari arah suci menuju taman makam pahlawan yg di cikutra itu, ambil jalan yg dikiri, jalan beberapa ratus meter, sekitar 200m lah dari perempatan itu, ntar di kiri jalan ada resto resep moyang, keliatan cukup jelas kok.

Sesampai disana, hmmm lumayan juga tempatnya, asyik, mo rame2 ama temen2 juga enak, mo berduaan aja juga enak,, hhhaaii.. asal jangan bawa orang sekampung, bakalan gak cukup.

waktu itu kita ambil tempat yg samping parkirnya, alias diluarnya, biar lebih kerasa suasananya, sambil ditemani hujan yang rintik2, dan lilin,, aw aw aw ..
menu2 yang tersedia cukup banyak, dan harganya standar lah, gak terlalu jauh sama selasih gitu, standar resto bandung lah..
sepertinya yang sepesial disana itu pizza nya, soalnya logo resto ini adalah nampan pizza gitu.. tapi q gak mesen ini sih.. (lg ngirit jga,, hehe)
menu pesanan kita waktu itu adalah
-nasgor smoked beef
-red devil
-mendoan
-fresh orange juice
-hot cappucino

pas pesen udah agak gimana gitu ama pelayannya, kayakna agak bingung n kurang gesit lah, kayak msh kecil gitu orangnya, dan benar saja, pesanan kita gak tercatat semua, yaitu mendoan (padahal sengaja pesen maemnya yg dikit, soalnya mesen mendoan biar kenyang) dan ternyata agak kecewa, setelah makanan semua habis, masih belum datang, so komplain ama pelayan lain, ditunggu2 juga belum keluar,,, lamaaa,, komplain lagi ama pelayan yg awal tadi, trus orangnya malah mbingungin gitu,, kayak gmana gitu, kan aq nanyain mana pesenennya? malah dia jawab gak ngerti, trus pastinya aq kan pesen, malah dia bengong, harus dijelasin lagi klo kita mesen, baru dia ngeh..
haduhhh.. kumaha ieu..

ya sudahlah lupakan masalah pelayan itu, nikmati saja makanannya,
red devil pesenanku ini cuma nasi+ayam dengan bumbu super pedas (efeknya kebawa sampe kosan, panas perut)
tapi lumayan mantaps lah,, enak..
trus pesenan dia yg nasi goreng itu,, hmm lumayan mantaps juga..
trus mendoan, maknyus juga, masih panas plus sambel kecap..

tempatnya juga enak, tempat duduknya masih bergaya klasik gitu, pake kursi kayu dan meja yg jadoel, trus enaknya ada wifi-nya,, dan dicoba dengan E72 punya dia lancar jaya, meskipun agak aneh, but okelah,, valid dan bisa dipertanggungjawabkan..
recomended lah masakan ama tempatnya, tapi gak suka ama pelayannya itu..

for alamatnya
RESEP MOYANG
jalan pahlawan no 73

happy kuliner...

Friday, February 5, 2010

Birokrasi Terpanjang

Ceritanya hari ini akan melakukan beberapa agenda yang udah dipersiapkan sebelumnya yang sudah kuperkirakan bakalan ribet.
kegiatan hari ini selain untuk mengurus untuk saya sendiri juga untuk temen saya yg nitip sesuatu.

Sehabis mandi (tentunya udah rapih) langsung menuju rental komputer buat ngeprint surat, trus langsung menju kampus dengan perut masih kosong, sekitar jam 9.30 pagi.
pertama ke gedung F20x, nyari pak dickson, tapi ruangan masih ditutup.
trus ke rektorat D10x ke BAA, tapi masih ngantri banyaak banget, trus ke D20x minta tanda tangan, tapi blm bisa soalnya masih kurang.
turun lagi ke BAA tapi mash juga petugasnya belum ada,, nunggu bentar akhirnya bisa dapat KTM baru.
ketemu temen, ngobrol2 katanya pak dickson udah ada, ya udah jalan lagi ke gedung F20x, sipp ada, dapat tanda tangan.
turun lagi, jalan lagi ke rektorat D20x ke bagian kas,antri dulu, dapat tanda tangan, trus suruh ke ka BAU, nunggu dulu tamunya selesai, akhirnya bisa, dapat juga tanda tangannya, trus k BAA, nanya ini itu.
trus jalan lagi ke LC yg jauhnya minta ampun itu, ke perspus di LC lante 3..
mo minta tanda tangan, malah petugasnya guyon gak da yg mau tanda tangan, saling lempar, kamu aja, kamu aja,, haiah,, kayak anak kecil aja sih.. heran..

selesai, turun lagi, pindah lagi, jalan lagi ke rektorat, niatnya mo ambil jalan pintas, malah ditutup pintunya, muter dulu,,
mo ketemu dosen pembimbing, masih ngantri,
jalan lagi ke gedung F ke admin,, nunggu beberapa saat, akhirnya jawabannya tunggu nanti ya(maksudnya beberapa hari lagi, mungkin beberapa minggu)
balik lagi ke rektorat, ternyata belum slese antrinya, ya sudahlah, badan udan lemes pake banget, blm makan dari pagi, udah dimputer2in..
akhirnya ke warung biru pga makan dulu lah,, lmyan ada ikan kesukaan,, haha..

trus jumatan.. hmmm.....
trus pulang ke tempat temen ambil tagihan pulsa, ahaha
pulang ke kosan, ganti sepatu, berangkat lagi ke tempat temen, konsultasi masalah pa, lumayan dpat pencerahan, ternyata punyaku salah banget, parah..
trus pulang, ambil nafas bentar,,
pergi lagi ke tempat temen, ambil tagihan pulsa dan disana melepas stres dengan menggosip (lebih tepatnya jadi korban gosip)
udahm trus pulang..
mandi kilat, trus pergi lagi ke bubat ke tempat temen untuk melakukan pre order,,haha..
pulang kehujanan, trus beli nasgor, trus nonton ovj, trus posting blog,, hahah..
cerita yang GEJE,,
biarin dach,,
suka2 saya yg nulis...

inti dari tulisan ini adalah..
BIROKRASI KAMPUS SANGAT PANJANG DAN TIDAK EFEKTIF DAN EFISIEN

cuma bikin 1 lembar surat saja, harus dipontang panting, ksana kemari..
kenapa gak disederhanakan saja, kenapa gak sistem online saja, kita ini kan kampus teknologi..
untuk apa mahasiswanya dididik bikin sistem informasi dan sebagainya itulah klo ternyata kapusnya aja masih kayak gini
yang apa2 serba manual (lihat postingan saya sebelumnya)

heran asli sama kebijakan yg gak masuk akal ini, dari kampus nya aja dah dididik denga birokrasi yang serba manual dan serba panjang dan serba gak efektif dan efisian dan serba bikin capek dan arhghghgh,, panjang lah..

pantas saja klo di dunia kerja banyak juga yg birokrasinya berbelit2,, wong udah didikannya gitu...
benar kata saalah satu iklan rokok, "klo bisa dipersulit mengapa harus dipermudah?"

Tuesday, February 2, 2010

Bandung Purworejo in 2 days

Sebenernya cerita minggu kemaren sih, cuma lupa belum nulis, mumpung lagi g da gawe n lagi pengen nulis..
Rencana awal pengen pulang hari kamis tanggal 22 januari, tapi berhubung masih banyak hal yg belum terselesaiakan so akhirnya pulang hari jum'at nya tgl 23 januari '10.

Dari kosan berangkat habis isya, naek angkot dayeuhkolot-kordon, trus kordon-kiara condong.
sampe sana langsung beli tiket kutojaya selatan yang dulu kita (himapur) menyebutnya degan pesawat N-21 (karna waktu itu harga tiketnya 21 ribu) ato kadang juga disebut argo pecel (karna banyak penjual pecel di kereta,, cel.. pecelll,, pecelnya dekk..)
dengan harga tiket hanya 19,5 (pas buat kantong mahasiswa perantauan ini)
aq pun membelinya seorang diri, karna memang malam itu pulang sendirian,
awalnya duduk2 dulu di bangku stasiun, trus jalan melihat gerbong dari luar, kususuri dari gerbong paling belakang sampai gerbong terdepan . sebenernya di tiketku ada nomer tempat duduknya, digerbong depan. tapi saat kulihat tempat duduk-ku berasa penuh banget, ya udah cari kursi yang kosong sajalah, pertama digerbong 3, masih penuh, akhirnya k gerbong 4, lumayan kosong.
Sambil menunggu melakukan panggilan dulu ke seseorang.. hha..

Akhirnya kereta berangkat jam 21.30 menyusuri jalanan malam (jalan rel kereta tapi)
perjalanan yang lumayan, sambil bacca2 koran, yakh bisa tidur cuma susah banget, merem melek lah. cukup lama juga perjalanannya.

Pada suatu stasiun entah kenapa ini kereta berhentinya lama pake banget, biasanya klo lama banget pun gak selama ini, ini bener2 tumben, dan ternyata jawaban atas penantian itu datang juga, halahhh..
ternyata kita menunggu kereta yang menganggkut bonek,, wow,,
dari kejauhan terlihat lampu lokomotif, tapi pass begitu kereta lewat, kok aneh ini ada gerbongnya gak si? soalnya gelap banget gak ada lampunya.. tapi ternyata tiba2 ada yang teriak2 "airrr.. airrr,, minta airrnyaa..." dengan nada agak kasar..
wah ternyata bonek to?? serem ah,, q cuma ngelirik, masalahnya berpapasannya pas yg dijendelaku (soalnya sebelum berangkat liat berita klo bonek ngamuk)

huhfh, akhirnya mereka lewat juga gak brenti, klo sampai brenti habislah yg ada dikeretaku.
tapi di stasiun selanjutnya brenti lagi, dan disitu ada kereta juga yg ngangkut bonek, soalnya aq denger orang minta air, trus bilang klo dia bonek, dan tiba2 ada penumpang duduk di sampingku, dia cerita klo dia naek kereta bareng bonek.. wow
katanya pas di solo terjadi perang batu, pas siang hari bonek melempari warga, pas malam harinya gantian warga yg balas dendam.. (cerita ini benar setelah paginya q liahat berita), wah si orangnya itu bener2 agak trauma, ngos-ngosan gitu ceritanya,, serem,, tapi keren tuh pasti klo diceritain ke anak cucu.

akhirnya kereta ku sampai juga sekitar jam 6 pagi di stasiun kutoarjo.
trus naek angkot, dan merasa jadi penumpang paling tua, karna yg naek isinya anak sekolahan semua,, huahahha... mereka udah pada bersih, wangi, sedangkan aq yg paling kumuh sendiri, blm mandi bin kucel,,
turun di depan masjid agung purworejo, dijemput bapak, soalnya angkot ke rumahku msh lama adanya,,(maklum terpelosok,,wkwkwk)

sampai rumah, melakukan aktifitas pagi (tidurr lagi maksudnya,, semalem g tdur si.)
trus jam setengah 1 berangkat k kota (se ndeso itukah rumahku? kasian..ahhahaa)
ke sma tercinta smansa, mo brifing presentasi tentang it telkom, dkk bareng anak2 HiMaPur (himpunan mahasiswa purworejo)
wah merindukan saat2 seperti ini, berkumpul bersama, sayangnya kali ini saya kembali jadi yg tertua (anak 06 sendiri angkataan tertua)
habis presentasi kembali ajakin makan2 lagi k sate winong,, hhhaa.. mantaps jayalah..
hmm.. jadi teringat masa2 pertama dulu presentasi, baru masuk langsung didapuk jadi ketua pelaksana, kerja sendiri pula,, capek tenan, tapi mantaps..

sepualng dari makan langsung ke tempat simbahku dan saudara2, disana dari sore sampai malem (tempatnya lebih terpencil dan terpelosok, hahaha)
bercanda bareng sepupu2 yg msh kecil, haha ada yg ketakutan klo ngeliat aq coba, lucu si adeknya,, hehe..
trus disuruh makan tapi males, maunya duren,, haha, mantaps juga ni durennya, klo bahasanya "kisat" gak terlalu matang, gak mentah, gak berair, gak keras,, pass lah pokoknya..

pualng dari sana, di rumah juga cma makan dikit, malemnya kembali makan duren,
bukaan pertama : mentah, padahal dah susah payah bukanya, udah pegel2 semua
bukaan kedua : busuk.. baunya parahh
bukaan ketiga : lumayanlah bisa dimakan, tapi dagingnya tipis banget, gak terlalu maknyus..
ya udah, abis itu menikmati tidur malam dirumah yg cuma sehari.

paginya, eh siangnya dink, jalan2 ma bapak ke kota, niatnya mo ngejual hape,,hehhe,, tapi trus mo dituker tambah tapi gak da yg sesuai (maklum kota kecil, stok hapenya jadul2 semua)
ya udah akhirnya nge bakso, haha dah lama gak makan bakso nih,, mantaps jaya nih baksonya..
trus beli oleh2 buat dibawa kesini,,

apalagi ya, udah sih, malemnya baru persiapan apa yg harus dibawa, ya gimana cuma 1 tas pinggang itu kok, jadi g ribet, sama bawa 1 kerdus isi makanan,, heheh..
kali ini untuk perjalanan pulng ke bandung bebeda 180 derajat, soalnya naek turangga... wuakakakakka... gaya dach..
tiketnya aja hampir 9X lipatnya,,, sadis gan..

tapi entah kenapa perjalan naek turangga gak cihui, gak bisa tidur nyenyak, badan pegel2, kaki gak enak banget,, seandainya bawa laptop si enak, bisa sambil maen game ato nonton pilem, soalnya ada colokan listriknya,, hahaha..

akhirnya kereta tiba lagi dibandung tanggal 26 pagi, trus pulang ke kosan dengan keadaan capek, tak lama setelah itu teparlah saya,, zzzzzzz...

benar2 cuma 2 hari semalem dirumah,, haha..
pulang lagi kemungkinan maret mo perpanjang sim..

Pemborosan kertas oleh kampus

Mengamati masalah registrasi saat ini agak miris dengan sistem yang diberlakukan.
Setiap mahasiswa per kepala yang ingin melakukan registrsi wajib itu yang namanya melakukan perwalian, pada saat perwalian

Persiapan :
1. Mahasiswa wajib mengikuti mailist prodi masing-masing.
2. Mahasiswa wajib mengisi file exel data perwalian yang berisi data diri, histories nilai, status tingkat kelulusan dan rencana perkuliahan.
3. Template file (Contoh_perwalian.xls) dapat diperoleh melalui, mailist prodi. File diberi nama dengan format : KodeDosenWali_NIM_Nama_20092 (nama file tdk sesuai tdk bisa perwalian).
4. File exel dari mahasiswa dikirim ke dosen wali via email minimal 1 hari sebelum perwalian.
5. Mengambil form Berita Acara Perwalian di administrasi Fakultas.
6. Mencetak detail nilai mulai semester 1 dan nilai akhir (dari web).
7. Membawa map (warna biru untuk S1 dan kuning untuk D3) yang telah diberi diberi identitas (NIM, NAMA, ALAMAT, TELEPON, dan EMAIL)


perhatikan syarat nomer 5,6,dan 7.
ingat syarat ini berlaku bagi setiap kepala mahasiswa yg kuliah di kampus putih biru ini yang jumlahnya ribuan(entah hanya untuk mahasiswa IF saja ato semuanya).
Artinya setiap mahasiswa harus menyiapkan map, form berita acara perwalian serta print out nilai.

MAP yang cukup tebal dan besar serta bahannya bagus tentunya membutuhkan lbh banyak sumber daya dalam membuatnya, bahkan kmaren stok map biru kehabisan di salah satu koperasi di kampus.
berita acara yang didapat melalui fotokopian.
Print out nilai yang harus melakukan printing.

Bayangkan berapa kertas yang dihamburkan percuma hanya untuk memenuhi persyaratan ini, padahal ditahun2 sebelumnya belum pernah seperti ini dan lancar2 saja sepertinya.
Tapi entah karena kebijakan untuk membabata habis hutan (kertas terbuat dari kayu) ato apa hingga muncul kebijakan ini.

Katanya kita kampus teknologi, di negara2 maju justru semakin gencar memanfaatkan berbagai peralatan elektronik untuk mempermudah kehidupan.
tapi kita malah kembali k jaman dulu kala (yang padahal ditahun2 sebelumnya gak seperti ini)
jadi buat apa mahasiswa2 kita membuat TA/PA klo ternyata kebijakan kampus saja seperti ini.
Apalagi kebijakan birokrasi yg berbelit-belit.
kmarin temen saya mau ngurus SKL saja susahnya minta ampun.
jadi dia ngajuin ke pak A, harusnya dari pak A ini langsung siserahkan ke pak B (seruangan) tapi tidak dilakukan, harus mahasiswa sendiri yg mengambil dr pak A baru diserahkan ke pak B.. (aneh ato herman???)
ahh tak tahulah sayaa..
birokrasi dimana mana ternyata sama saja..

yakh sudahlah, aq hanyalah mahasiswa biasa yang sedang berjuang untuk keluar dari kampus ini, hanya bisa melihat keadaan tanpa tau harus berbuat apa.
semoga kedepan bisa lebih baik..

maaf bukannya saya menjelekkan kampus sendiri, tapi memang begitulah, hanya ingin berpendapat,, maaf klo ada pihak yang tersinggung, semoga saya gak dituntut passa UU ITE (serem eui,, bisa bahaya, habis puluhan juta, apalagi kasus pritasari itu, masak cma gara2 surat pembaca dituntut ratusan juta,,, hiiii... padahal cma berpendapat, brarti ada pengekangan pendapat,, hahh,, ada ada saja negeri ini)