Wednesday, December 16, 2009

Pernikahan temen di Sumedang

malam sebelumnya ato mungkin beberapa hari sebelumnya udah dibahas mengenai keberangkatan kita ini (keberangkatan anak2 sekelas)
langsung aja ya cerita di hari H

pagi2, jam 7 aq udah ready berangkat k atm,, soalnya katanya ngunpul jam segitu, ternyata oh ternyata,, ndak ada orang, akhirnya nunggu deh, dan akhirnya ada juga setelah bermenit2 nunggu, itupun baru 2.
akhirnya menunggu menunggu dan terus menunggu sampe akhirnya muncul orang2, dan setelah menunggu lama (kebiasaan buruk anak2 d3if 30 dari sejak jaman dulu ampe sekrang dana semakin menjadi jadi, parah lah) akhirnya berangkat juga sekitar jam 9.
Parah, ngaret ampe 2 jam, udah capek duluan sebelum berangkat.

Akhirnya dengan 2 mobil dan 4 motor (aq termasuk pemotor) berangkatlah menuju sumedang yg blm aq kenal daerahnya (termasuk jalannya)
perjalanan pertama melewati sukarno hatta ampe ujung jalan, trus menyusuri keramian dan akhirnya melewati IPDN (ohh jadi ini yg namanya kampus IPDN, baru ngeh saya,, ternyata kampusnya ada disitu).
Trus mulai menyusuri jalan k sumedang, sampai beberapa kilo masih tau jalan cos pernah lewat, tapi beberapa kilo kemudian (tepatnya berpuluh kilo kemudian) udah g ngerti jalan.
Dan wow jalannya luar biasa, menyusuri tebing di samping kiri, dan jurang di samping kanan, dan yang lewat gak cuma mobil truk biasa, tapi truk2 kelas berat lah (soalnya ini adalah jalur utama propinsi, jalan satu2nya)
Dengan jalan berkelak kelok gitu harus menggeber agak kencang, karena si pemandu jalannya anak cirebon yg notabene tiap mo pulang pergi lewat jalan ini, jadi bener2 udah hapal lah, motoran tiap hari pun bisa (klo gak capek)

Sampai di kota sumedang, aneh juga kotanya,, terus menyusuri jalanan yg panas (bener2 kerasa menyengat sambil ditemani truk2 besar) geber lah motor temenku itu, nekat selip sana selip sini..
Dan akhirnya sampe juga di lokasi

Acara nikahan udah slese, jadi kita ngikutin acara resepsinya.
Setelah kita makan (mungkin kita tamu rombongan yg pertama yg paling banyak, soalnya sepi banget) kita ikuti itu prosesi pernikahan sunda
pertama ada petuah at apalah gitu, truss saweran,, ngelemparin koin ama permen gitu
dan ibu2 dan nenek2 tua pada berebutan gitu, tak luput anak2, bapak2, akang2, teteh2, eneng2, adik2, dan semuanyalah..

trus prosesi nginjek apa gitu, g keliatan (klo dijawa telur, mungkin sama si)
trus mecah kendi

masuk k pelaminan, ada sungkeman gitu (pasti bakal sedih banget ini)
trus suap-suapan, tapi sebelumnya si ayah/bapak/babe/mamang nyuapin anaknya masing2,,
baru anatara mempelai saling nyuapin.. kasihan si temenku rini kekna dia udah kekenyangan,, (soalnya pas pernikahan katanya pingsan, mungkin prasaannya bercampur aduk kali ya?)
trus ada ayam gitu, saling tarik2an pada megang ujung2nya
nah potongan paling kecil adalah pahanya, dan kedua mempelai saling gigit pahanya ayamnya itu (karena kecil, jadi kayak ciuman gitu.. owwwww... co cwitttt..)

dan akhirnya saya bisa mengabadikan semua momon ini,, jadi kameramen khusus perwakilan d3if30
pokoknya selamat ya buat RINI WULAN dan SUAMI (namanya siapa ya? hhe)
semoga langgeng mpe anak cucu, cicit,, (mga bsa cpet nyusul?? aminnn..)

Dan akhirnya setelah puas ngeliat n dengerin jaipongan, kita ijin pulang.
Diperjalanan mampir dulu nge tahu sumedang..
wah asli mantabs tahunya,, enak bet dach, pas panas2 gitu.. (maaf ya g bsa bawa pulang)

Perjalanan mencengangkan kembali berlanjut,
aq dan temen motorku satunya tertinggal jauh,,
dan melihat aksi yuntel maruntel alias si yuni serem dia, parah naek motornya, q cma bisa geleng2 ngeliatin aksinya...
dan aq pun tak kalah seru, pas mau nyelip truk, si yuntel kan didepanku, dia berhasil nyelip, tapi karena dia pelan , alhasil aq dah kehabisan timing, dan tiba2 dari depan muncul truk tak kalah gedhe,,
ya udah mo gmana lagi, waktu itu udah pasrah...
aq ada di antara truk2 gedhe itu,, fiuh.. mantebs lah,, keren coii..
perjalanan lanjut lagi, cukup macet di jalanan masuk ibukota bandung,
dan akhirnya masuk juga di sukarno hatta, dan tiba tiba,,
srettttt,,,, cit cit cit cit.. suara rem berderit, sampe motor goyang kanan kiri pasrah klo nabrak, dan pas banget beberapa centi.
jadi ada angkot tiba2 berhenti, dan ada mobil dibelangkangnya, otomatis tu mobil juga kaget sung brenti, untung remnya dia ok, jadi pas banget, dan aq dibelang mobil itu juga kaget, jadi seperti itulah.

Asli parah banget dach angkot itu, pokoknya bagaimanapun juga saya benci dengan sopir2 angkot di kota2 besar,, seenaknya jalan dan seenaknya berhenti.
udah bikin macet bisa bikin celaka juga.
di tengah jalan, jalannya pelan banget, ngalangin pengendara,,, eee tiba2 dia langung belok kiri tajam untuk brenti ato kadang2 tetep brenti di tengah jalan, apa gak bikin celaka dibelangnya dan bikin macet jalanan.

ahhh,, ALHAMDULILLAH tidak kenapa2, habis itu jalanku pelan banget,, hhha,, badan gemetaran..
akhirnya kuceritakan juga perjalanan ini..hhhe..

No comments:

Post a Comment