Tuesday, December 8, 2009

Ciwidey - Cidaun - Cianjur

Bandung – Ciwidey – Cidaun – Cianjur – Cimahi – Bandung
Jumat malam sekitar jam 23.00
dk : om besok ada acara g?
Me: g ada
dk: jalan2 yuk k cidaun, reyen motor, mpe minggu
me: bolehlah, sama siapa?
Dk : berdua aja
Me : okelah kalo beg beg begitu…
(ilustrasi)
Malemnya gak bisa tidur nyenyak dan jam 5an kebangun, ya sudah lah.. trus jam 6an bangunin orang dulu,, hahaha (maaph ya,, hhe..), sms temenku baru dibales jm 7an, katanya jadi brangkat jam 8an.
Akhirnya datang juga, ambil duit dulu, dan karena lagi gaya makan paginya di deket griya, hhe..
Jam 9 kita memulai perjalanan yg nantinya bakal panjang banget dan luar biasa.
Perjalanan biasalah macet, namanya juga bandung menuju arah ciwidey, perjalanan biasalah k arah sini, udah hapal (gaya bet dach) crita2 gak jelas lah tentang nasib salah satu temen kita (kasihan, smoga kmu kuat ya teman)
Akhirnya sampai juga arah situpatenggang, klo biasanya belok kanan, kali ini belok kiri terus saja, wah lumayan sepi juga ni jalanan.
Dijalanan poto2 dulu tentunya

Manteps kan ya bawaannya? Ransel segede gaban yg lumayan makin terasa berat setiap jengkal kilonya, dan motor baru yg dipaksakan naek turun gunung, hahaha..
Ditengah hamparan kebun the yg begitu luas dan hijau, tiba2 air tumpah dari atas, yakh, langsung pake perlengkapan defence alias mantel, trus untung ketemu mesjid, tapi kosong melompong, gpp lah bisa buat berteduh sama dhuhur.

Perjalanan lanjut lagi, dan tiba di daerah yg bener2 hanya hamparan the menghampar dan kabut turun dengan cepat, awalnya jarak pandang 10 meter, lama2 makin tebal jadi muka orang hanya bisa dilihat dalam radius 2 meter, bener bener tebel banget bin dingin.


Untungnya udah gak ujan lagi, coba klo ditambah ujan makin mangstaab lah..
Dan akhirnya tiba diperbatasan bandung-cianjur (dalam bentuk video gak bisa ditampilin)
Dan pola pun berubah menjadi daerah huta2 gitu, berkelak kelok banget gitu, serem dach, belokan tajam menukik, turunan tajam, wow..
Dan akhirnya ada sawah (loh, kan barusan kita di kebun teh yang teh itu kan tumbuhnya hanya didataran tinggi kok sekrang udah ada sawah,, weee…)

Jalanan lumayan keren, dan dari kejauhan tampak air terjun di tebing nun jauh disana

Perjalanan terus berlanjut sampe akhirnya menemukan jembatan dan tempat sitirahat, tak lupa sambil istirah poto2 dulu, nih aq tampilin poto temenku (jgn lupa bayar pajek nampang disini)

Perjalanan lanjut lagi sambil lari dari kejaran hujan, dan jalannya bener2 luar biasa, berkelak kelok sepi sekale, tengah hutan belantara gitu
Setelah ber kilo kilo akhirnya dari kejauhan tampak biru-biru seperti lautan (tapi aq msh belum percaya klo itu laut)


Dalam perjalan kesana menemui sebuah jembatan yang asli serem banget, lagi dibangun, ampe q harus jalan kaki



Jalan kaki aja serem, banyak yg bolong, coba klo kaki terperosok bisa jatuh k air dach, tapi itu jalan dilewatin semua kendaraan dari sepeda ontel sampai truk.. (silakan dibayangkan)
Nih ada truk yg lagi ngantri mo nyebrang

Dan akhirnya kita sampai juga di objek di daerah cidaun yaitu pantai jayanti

Kita muter2 dulu cari penginapan dan akhirnya nemu juga setelah tawar menawar yg cukup sengit, hhha
(bhkan ada yg nawari penginapan plus,, parah kali,,,,)
Pantainya lumayan bagus lah,, ada pelabuhan nelayannya dan cukup dibangun dengan baik (gak kayak ujung genteng)

Menikmati angin pantai



Balik ke penginapan laper, untung udah pesen penjaganya buat bakarin ikan, dan ini dia menu makan malam nya


Ada ikan kakap merah yang aduhai lezatnya (yang nantinya terpaksa harus direlakan gak dimakan)

Abis sholat maghrib kita jalan keluar, trus balik lagi, dan entah kenpa temenku itu panik, langusng ngajak pulang saat itu juga, hmmm ya udah, padhal badan msih teramat sangat capek sekali…
Mana malam sebelumnya g bisa tidur, tapi ya udah sung kemasi barang2 n cabut malm itu juga sekitar jam 19.30, setelah sebelumnya nanya2 orang jalan paling aman (meskipun jalane serem)

Petualangan yang sebenar-benarnyapun dimulai.
Kondisi jalannya lumayan agak buruk, dan licin soalnya ujan juga (basah2an lagi) perjalanan sepertinya melewati padang rumput, soalnya kanan kirinya kosong, tapi karna gelap jadi gak keliatan..
Perjalanan melewati hutan rimba yg bener2 sepi sekali, pohonnya aja gedhe2 banget, alhsil biar g serem, aq ngomong aja terus, ngomongin macem2 haha (jgn crita2 loh ya.. wkwkwk) pokoknya mencekam banget dech.
Perjalanan sudah luamayan jauh juga, dan akhirnya karna dah ngantuk brenti dulu minum kopi,, (doping pertama) sambil ngobrol2 tentang jalnnya, dan kita kudu waspada. Akhirnya kita ngikutin truk biar ada temene.
Karna ngantuk lagi setelah lumayan jauh, mampir lagi di warung ngopi lagi (doping kedua).
Sambil nungguin ada mobil lewat, dan akhrny ada mobil elf lewat, tapi waw kenceng banget dach tu mobil.
Akhirnya si temenku ngasih tanda lampu ke dia, dan sepertinya dia ngerti maksudnya, dia mulai melanin mobilnya, setelah mewati jalanan yg wao serem juga, sepi rek, dengan kecepatan super kenceng untuk ukuran malam hari dan jalanan yg kelak kelok dan rusak gitu.
Akhire tiba di perkampungan, tiba2 tu mobil riting kiri, mempersilakan kita di depan, waw kita kayak dikawal gitu, tu mobil mbuntuti kita dibelakang, baek banget dach sopirnya.. makasih banyak banget ya pak, dan q tahu kenapa dia nyuruh kita di depan soale kita melewti daerah yg kata orang cukup rawan kita ada di kebun the, bayangkan kabut turun cukup tebal, jarak pandang dengan jelas paling Cuma 2 meteran, dan malam hari pula, apa gak serem tuch?? Sayang q g bisa mengabadikan moment perjalan d malam hari, tangan udah kaku mo ngapa2in..

Truss kembali mampir warung lagi ngopi lagi (doping ketiga)
Trus kita jalan lagi, kali ini sepertinya sendiri saja, melewati hutan2 lagi, tapi g seserem yg tadi, kadang2 msh ada kehidupan meskipun Cuma ada lampu nyala aja, ga keliatan manusianya.
Dan akhirnya menemukan pom bensin yg pertama setelah puluhan km g nemu pom bensin, kita istiraht, tak lupa k wc karna dah nahan sejak sore (itu sekitar jam 1 apa ya)
Perjalanan lanjut lagi, karna lapar akhirna di salah satu kota kecamatan kita brenti dulu beli nasi goreng, untung msh ada pedagang yg buka, padahal udah jam 2 malem itu, kekna kita pelanggan terakhirnya malam itu, udah bener2 suepi buanget..

Perjalanan lanjut lagi, tapi kita nunggu ada mobil lewat dulu, dan akhirnya ada juga, ya udah kita ikutin lagi dech, mobil yang kita ikuti itu tiba2 berhenti di warung di tengah jalan, waks paniklah kita, gimana ini? Ya udah dengen hati sangat berdebar2 sekali, lanjut lah, sendiri, dengan jalan yang sangat berkelok kelok dan sepi, setelah lumayan jauh banget lah, akhirnya tiba juga di daerah yang rame,, akhirnya.. huhfh, ambil napas panjang, dan sepertinya ada angkot.. hah.. berakhir udah tiba di daerah beradap, sekitar jam 3 kita nyampe di pom bensin, langsung parkir motor, tak lupa k wc dan sung tidur kita disana, bangun jam setengah 5 karna banyak yg pengendara datang buat sholat shubuh, ya udah melek lah aq, g bsa tdur lagi.

Sekitar jam 6 perjalanan dilanjutkan lagi, tak lupa beli kue moci dulu, perjalanan sudah memasuki areal ramai, pertama cianjur, trus padalarang, trus cimahi, trus bandung.
Dalam perjalanan sebenernya banyak onjek menarik, tapi udah bawaan tas berat banget, kepala pening sangat, tangan kiri kanan bawa bawaan, ya udah lewat ajalah.. dan ckup ngeri juga pas dijalanan lurus, ada mobil yg nekat dari arah berlawanan dgn kenceng nyalip, ngabissin jalan ampe kita hampir aja ketabrak, untung kita langsung ngindar, padahal udah dipinggir kitanya,, parah parah…
Dan akhirnya sekitar jam 9 tibalah di kosan… hah.. ALHAMDULILLAH

Akhirnya.. petualangan yg menyenangkan apa menyeramkan ya?? Tapi bener2 luar biasa, tak kan kulupakan perjuangan malam itu,, benar2 perjuangan mempertaruhkan nyawa, soalnya saat mampir diwarung2 itu kita pasti disuruh mending istirahat disana gak usah diterusin, ada bapak2 yg langsung bilang “serem g usah di lanjut aja” trus ada yg bilang hati2 jangan sendirian soalnya pernah ada yg dilempar kampak pas lewat jalan itu, pokoknya serem dech.. untung dan sangat bersyukur sekali masih bisa menulis tulisan ini dalam keadaan sehat wal afiat.

Untuk info perjalanan dari bandung sampai cidaun lewat ciwidey sekitar 100 km
Perjalanan dari cidaun sampai cianjur sekitar 120an km
Dan total perjalanan menurut spedometer yang sudah kita lalui adalah 330 km selama 24 jam berangkat jam 9 pulang jam 9, mantabs gan…

dan inilah dia peta perjalanan kita

11 comments:

  1. wuiii.. mantep euy..
    motore dhika ki mesti sing anyar.. po motore ommis ya..
    selametan om.. selametan...

    ReplyDelete
  2. ralat..cidaun-cianjur 150km...hahahahha..tepar2 dah ane..g bs gantiin si om kumis..ahahha

    ReplyDelete
  3. motore dika itu nduk...
    hahaha..
    yo pokoke jauh lah..
    menteps..
    habis itu tidur pake lama...

    ReplyDelete
  4. wah manteps!
    pirang jam kwi perjalanan kosan-cianjur?
    pantai ne jare apik yo???

    ReplyDelete
  5. dari bandung mpe cidaun sekitar 7 jam, lewat ciwidey.. (soalnya siang dan semangat msh ON)
    dari cidaun mpe cianjur 9 jam (karna perjalanan malam, dan sering brenti... capek banget..)

    ReplyDelete
  6. mantap sekali mas .....
    aku tiap minggu bolak balik cidaun - bogor .......

    ReplyDelete
  7. saya tugas di cidaun, tiap minggu sekali bolak balik cidaun bogor, mantap sekali perjalanannya .......

    ReplyDelete
  8. @abinaila
    iyaa.. perjalanan yg seru..
    wah, keren tiap minggu bolak balik, gak capek apa ya??
    selamat bertugas lah..

    ReplyDelete
  9. Kalau skr kesana. Jalan dari ciwidey itu bagus ngga ya ? Terus selain pantai ada apa lagi ya disana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @charenza: wah saya udah gak pernah lewat sana lagi euy, harusnya si udah bagus ya, apalagi blm lama kan ada pemilu jabar,, biasanya ada perbaikan jalan.
      yg pasti pesisir selatan isinya pantai, kalo mau dari cidaun trus menyisir ke timur, sampe pamengpeuk, kata temen saya pemandangan selama perjalanannya joss,,

      Delete
  10. Bandung-ciwidey-naringgul-cidaun-pantai jayanti-rancabuaya-santolo(garut slatan).. Pemandangan jalur ini menakjubkan beneran deh, pegunungan berkabut, kebunteh, tebing, air terjun keren, pantai, .. Lanjut ke garut selatan menyusuri Lintas Selatan Jawa Barat jalanan pun langsung bersebelahan dgn laut pantai banyak jembatan keren.. Untuk jalanan over all sudah relatif bagus dan SEPI ! RECOMENDED LAH.. HEHE

    ReplyDelete