Tuesday, July 21, 2009

Ngiri ama tetanga sebelah

IRI??
iya bener, ngiri ama tetangga sebelah, nah lho?? kenapa?
Tetangga sebelah ni maksudnya kampus sebelah.
Barusan kan jalan ma temenku, trus ngobrol2 tentang tetangga sebelah.
Katanya mereka loyal banget ma mahasiswanya.
Disana kan ada UKM futsalnya, nah katanya klo ada tunrnamen mereka selalu dapet kaos baru. Trus mereka nyewa pelatih seharga 350.000/pertemuan/orang.
Sedangakan disini pelatinya cuma 500.000/sebelan/2 orang..
nah lho apa gak jauh banget tuh..
Trus kan ukm kita katanya pernah minta duit untuk turnamen di luar jawa, dapet 4 juta tapi buat setahun..
sedangkan mereka sekali turnamen bikin kaos baru, trus pasti ada dana lain donk..
Trus katanya bagian kemahasiswaannya ato apanya gitu rela ikutan nungguin..

Ada lagi, ukm yg bagian multimedianya. Mereka kan ikutan indie movie gitulah, katanya dapet dana 10 juta...
waks???? kok bisa???
sedangkan kita, mo nyari 1 juta aja susahnya minta ampun, paling juga dikasih paling banyak 500 ribu...

Kok bisa ya? padahal kita 1 yayasan kan? dan secara logika harusnya duit kita lebih banyak, secara kampus nya lebih gedhe, mahasiswanya lebih banyak, umurnya lebih tua. sumbangannya pastinya juga lebih gedhe donk.
Tapi kenapa duit buat mahasiswa kok kayak gak ada ya?
Apa yg terjadi?
kemana duit itu?

denger2 lagi ya, Riset di kampus kok kayak gak jalan ya? kayak gak ada yg suport baik dari segi sarana dan prasarana.
Soalnya denger2 tiap leb riset katanya dapet berapa puluh juta gitu tiap tahun untuk riset.
Tapi kenyataannya.. iyakah demikian????
kayak mati suri riset di kampus kita..
padahal katanya mo jadi WCU
lha wong kampus aja blm beres gini, dalemannya masih amburadul, mo jadi WCU gimana?
Tolonglah buat para pengeuasa gedung dewa, bertindaklah, bergeraklah ke bawah.. jangan cuma l luar negeri mulu..
Moga rektor selanjutnya berganti menjadi yg lebih kapabel menangani ini...

maaf klo ada kata yg menyinggug, cuma pengen share pemikiran aja

2 comments:

  1. woh, kalo itu emang, liat aja kalo jaga ujian, dapet makan kan, kalo abis ada acara juga sring ada makanan berlebih (gw pernah dapet)
    tapi kalo secara psikologi mahasiswa disana belum bisa dikatakan dewasa, terlalu sayang ama mahasiswanya, atau aku bilang "siswa"-nya

    ReplyDelete
  2. q cume menyoroti dari sisi pelayanan terhadap mahasiswanya...
    soalnya dgn dana yg tentunya kudunya lbh gedhe kok g bisa lebih dari sana...

    ReplyDelete